Jumat, 29 Februari 2008

Music of the Troubadours...



Ceriteranya ada wadon yang ngasih komen di blog Bukit Bluwek make bahasa Perancis. Tapi karena gak fahami, maka kujawab aja make bahasa Inggris. begini:
"Good morning mylady. Thanks a lot for your lovely comment. But excuse me since I donot talk in French, would you please respell in English. This blog published in Indonesian. Have a nice day. Regards, eman."

Gak tau juga tuh , apa dia ngertti apa gaknya. Tapi jelas gak hubungi lagi. Entah juga klo dianya masih nunggu di emailnya. nah klo ada yang berminat ya monggo silahken. Dianya artis lho.
Cuma gituh, klo boleh tolong kasih tau ya. Apa maknanya komen  dibawah ini.

[["salut ça va et ba je m'appelle ikram de maroc je vous souhaite tous le boneure du mande c'est mon msn si tu veut aitre mon amie saraik2500@hotmail.com et j'ais 20 ant j'ais un dèpolome de l'informatique et j'aime la musique les amies et j'aime le math et ba bien venu chait moi ton amies ikram bay."]]

Para budiman silahkan tuliskan jawabannya di komen disini aja ya.  Makasih lho!

Senin, 25 Februari 2008

Especially For You



Especially For You
Lyrics
Artist: Kylie Minogue Featuring Jason Donovan
Album: Especially For You

(Kylie)
Especially for you
I wanna let you know what I was going through
All the time we were apart
I thought of you
You were in my heart
My love never changed
I still feel the same

(Jason)
Especially for you
I wanna tell you I was feeling that way too
And if dreams were wings, you know
I would have flown to you
To be where you are

(Kylie)
No matter how far

(Together)
And now that I'm next to you

(Jason)
No more dreaming about tomorrow
Forget the loneliness and the sorrow

(Kylie)
I've got to say

(Together)
It's all because of you

Chorus : (Together)
And now we're back together, together
I wanna show you my heart is oh so true
And all the love I have is
Especially for you

(Kylie)
Especially for you
I wanna tell you, you mean all the world to me

(Jason)
How I'm certain that our love was meant to be
You changed my life

(Kylie)
You showed me the way

(Together)
And now that I'm next to you

(Jason)
I've waited long enough to find you
I wanna put all the hurt behind you

(Together)
And I wanna bring out all the love inside you, oh and

(CHORUS)

(Kylie)
You were in my heart
My love never changed

(Jason)
No more dreaming about tomorrow
Forget the loneliness and the sorrow

(Kylie)
I've got to say

(Together)
It's all because of you

Herodotus



Name: Herodotus
Birth Date: c. 485 B.C.
Death Date: c. 425 B.C.
Place of Birth: Halicarnassus, Greece
Place of Death: Thurii, Italy
Nationality: Greek
Gender: Male
Occupations: writer

Herodotus (ca. 485 BC-ca. 425 BC) was the first Greek writer who succeeded in writing a large-scale historical narrative that has survived the passage of time. In the lifetime of Herodotus the writing of history, and indeed of prose of any sort, was still something of a novelty. The earliest writings in prose had been the work of a group of Greek intellectuals from the Ionian cities of Asia Minor who, from about 550 B.C. onward, wrote works on science and philosophy or on historical subjects. However, at this early date there were as yet few clear-cut distinctions between the various disciplines, and historical writing included much that today would be regarded rather as the concern of the geographer, the anthropologist, or the economist. Herodotus was heir to this tradition, and he was greatly influenced by his few predecessors, and especially by the ablest of them, Hecataeus of Miletus.

Herodotus's Life
Little is known of Herodotus's life beyond what can be deduced from his writings. He was born in 485 B.C., or perhaps a few years earlier, in Halicarnassus, a small Greek city on the coast of Asia Minor. His family was wealthy and perhaps aristocratic, but while he was still quite young they were driven from the city by a tyrant named Lygdamis. Herodotus lived for several years on the island of Samos and at a later date, is said to have returned to Halicarnassus to take part in the overthrow of the tyrant, but he did not remain there.
Herodotus spent several years of his early manhood in unusually extensive traveling. One early trip was to the Black Sea, where he appears to have sailed along both the south and west coasts. Later he went by sea to the coast of Syria, then overland to the ancient city of Babylon, and on his way back he may have traveled through Palestine to Egypt. He certainly visited Egypt at least once, probably after 455 B.C. It is possible that he went on his travels primarily as a trader, for in his writings he shows great interest in the products and methods of transport of the countries he describes, and few Greeks of his generation could have afforded to make such lengthy journeys purely for pleasure. He made excellent use of his opportunities, inquiring everywhere about the customs and traditions of the lands through which he passed and amassing a great store of information of all kinds.
About 450 B.C. Herodotus went to live for a time in Athens. During his stay there he is said to have become a close friend of the poet Sophocles. Another tradition, that he also became intimate with the great Athenian statesman Pericles, is much less reliable. After a time, however, Herodotus migrated to the Athenian colony of Thurii in southern Italy, which remained his home for the rest of his life. The date of his death is uncertain; the latest events he mentions in his writings took place in 430 B.C., and it is usually supposed that he died not long afterward.



Herodotus's Work
The writing of Herodotus's great work, the Histories (the name is simply a transliteration of a Greek word that means primarily "inquiries" or "research"), must have occupied a considerable portion of his later life, but we do not know when, where, or in what order it was written. In its final form it could not have been completed until the last years of his life, but parts were undoubtedly written much earlier, as we are told that he gave public readings from it while he was living in Athens.
It is possible that he originally conceived his subject as being limited to the Persian attack on Greece made in 480, an event of his own boyhood, but in the end it expanded to embrace the whole history of the relations between the Greek world and Persia and the other kingdoms of Asia. The narrative of the Histories starts with the accession of Croesus, the last king of Lydia, and gives an account of his reign, including his conquest of the Asiatic Greeks and his overthrow by the Persian King Cyrus. These events take up the first half of Book I. (The division of the work into nine books is not Herodotus's own but was carried out later by Alexandrian scholars.) In the rest of Book I and the three following books the basic theme is the expansion of the Persian kingdom from the accession of Cyrus to about 500 B.C., but there are also several long digressions on the habits of the Persians and their subjects--the whole of Book II is one enormous digression on the customs and early history of Egypt. There are also several sections devoted to the history of some of the Greek states, and in particular, in a series of digressions, Herodotus gives us what is virtually a continuous history of Athens from 560 B.C. onward.
Books V and VI cover primarily the lonian Revolt (499-494 B.C.) and the subsequent Persian expedition that was defeated by the Athenians at Marathon (490 B.C.), but again there are many digressions on contemporary events in the Greek states. In the last three books the story is rounded off by a detailed account, comparatively free from digressions, of the expedition of Xerxes (480-479 B.C.) and of its wholly unexpected defeat by the Greeks.

Herodotus's Sources
In compiling the materials for his Histories Herodotus depended mainly on his own observations, the accounts of eyewitnesses on both sides, and, for earlier events, oral tradition. There was very little in the way of official records available to him, and few written accounts. The results of modern archeological investigations show that he was a remarkably accurate reporter of what he saw himself. But when he depended on others for information, he was not always critical enough in deciding what was reliable and what was not and in making due allowances for the bias of his informants.
Herodotus was particularly uncritical in dealing with military operations, since he had no personal experience of warfare and therefore could not always assess accurately the military plausibility of the stories he heard. At the same time it is clear that he did not always believe what he was told and sometimes related stories of doubtful reliability because it was all he had, or because they were such good stories that he could not resist them. It is also sometimes said that he did not take enough care over matters of chronology, but it was very difficult indeed for anyone to work out and present a detailed and accurate chronological scheme in an age when every little Greek city-state had its own way of counting years and, often, its own calendar of months and days.
Herodotus's chief weakness, however, lies in his often naive analysis of causes, which frequently ascribes events to the personal ambitions or weaknesses of leading men when, as his own narrative makes clear, there were wider political or economic factors at work.
Herodotus wrote, in the Ionic dialect, a fascinating narrative in an attractively simple and easy-flowing style, and he had a remarkable gift for telling a story clearly and dramatically, often with a dry ironic sense of humor; the best of his stories have delighted, and will continue to delight, generations of readers.

An Evaluation
But Herodotus was much more than a mere storyteller. He was the first writer successfully to put together a long and involved historical narrative in which the main thread is never completely lost, however far and often he may wander from it. Moreover, he did this with a remarkable degree of detachment, showing hardly any of the Greeks' usual bias against the hereditary enemy, Persia, or of their contempt for barbarian peoples. And if he does not often achieve the depth of understanding of his great successor, Thucydides, his range of interests is much wider, embracing not only politics and warfare but also economics, geography, and the many strange and wonderful ways of mankind. He was the first great European historian, and the skill and honesty with which he built up his complex and generally reliable account and the great literary merit of his writing fully justify the title that has been bestowed on him: "Father of
History."

Minggu, 24 Februari 2008

Remaja dan Perilaku Konsumtif


Remaja dan Perilaku Konsumtif

Hurlock (1991) menyatakan salah satu ciri masa adalah masa yang tidak realistik. Pada masa ini, umumnya remaja memandang kehidupan sesuai dengan sudut pandangnya sendiri, yang mana pandangannya itu belum tentu sesuai dengan pandangan orang lain dan juga dengan kenyataan. Selain itu, bagaimana remaja memandang segala sesuatunya bergantung pada emosinya sehingga menentukan pandangannya terhadap suatu objek psikologis. Sulitnya, emosi remaja umumnya belum stabil. Secara psikososial terlihat perkembangan remaja pun memandang dan menghadapi hal-hal yang berhubungan dengan peran mereka sebagai konsumen.
Seiring perkembangan biologis, psikologis, sosial ekonomi tersebut, remaja memasuki tahap dimana sudah lebih bijaksana dan sudah lebih mampu membuat keputusan sendiri (Steinberg, 1996). Hal ini meningkatkan kemandirian remaja, termasuk juga posisinya sebagai konsumen. Remaja memiliki pilihan mandiri mengenai apa yang hendak dilakukan dengan uangnya dan menentukan sendiri produk apa yang ingin ia beli. Namun di lain pihak, remaja sebagai konsumen memiliki karakteristik mudah terpengaruh, mudah terbujuk iklan, tidak berpikir hemat, kurang realistis
Dalam kaitannya dengan perilaku remaja sebagai konsumen, walaupun sebagian besar tidak memiliki penghasilan tetap, tetapi ternyata mereka memiliki pengeluaran yang cukup besar. Sebagian besar remaja belum memiliki pekerjaan tetap karena masih sekolah. Namun, para pemasar tahu bahwa sebenarnya pendapatan mereka tidak terbatas, dalam arti bisa meminta uang kapan saja pada orang tuanya (Loudon & Bitta, 1984).
Kaitannya anak-anak dan iklan di media televisi, tulisan ini menyoroti dua hal. Pertama, anak yang menjadi target sebagai konsumen atas iklan, produknya untuk dikonsumsi anak-anak. Kedua, iklan yang menggunakan anak-anak sedangkan barang dan jasa bukan konsumsinya anak-anak. Anak sebagai sasaran yang akan dijadikan konsumen, biasanya iklannya pun juga menggunakan anak sebagai media untuk iklan. Artinya anak sebagai bintang iklan diharapkan akan mudah mempengaruhi pemirsa atau ditiru oleh anak-anak seusianya yang melihat di layar televisi. Bahkan oleh anak-anak yang menginjak usia remaja, ada image ketinggalan jaman, tidak modis, tidak fungky dan kurang gaul jika tidak mengkonsumsi barang yang telah diiklankan.
Kecenderungan tersebut berakibat hingga bagaimana mengemas iklan menjadi sedemikian menarik dan membuat masyarakat terpengaruh dan pada akhirnya mencoba membeli dan mengkonsumsi serta memakai terus produk tersebut. Sedemikian ‘pintarnya’ pembuat iklan dalam mengemas produk ini kadangkala terlalu berlebihan dalam menonjolkan produknya. Penonjolan tentang keunggulan dan kelebihannya, kalaupun makanan atau minuman tentang kandungan yang dimiliki, sementara dampak atau akibat negatifnya tidak diberitahukan kepada konsumen.

Irian Jaya

Name : Shania H.
Grade : 2B
Subject : U. O. I.
Date : 13th February 2008

Province of Papua
Motto: Karya Swadaya



Capital Jayapura
Governor Barnabas Suebu
Area 421,981 km² (162,928 sq mi)
Population 2,795,182 (2005)
Density 6.6/km² (17.1/sq mi)
Ethnic groups Indigenous: Melanesian (including Aitinyo, Aefak, Asmat, Agast, Dani, Ayamaru, Mandacan Biak, Serui), Non-indigenous (including Javanese, Bugis, Bataknese, Minahasanese, Chinese.)
Religion Protestant (51.2%), Roman Catholic (25.42%), Islam (23%), others (2.5%) Languages Indonesian (official), 200-700 indigenous Papuan and Austronesian languages
Time zone WIT (UTC+9)
Web site http://www.papua.go.id/


Papua is the largest province of Indonesia, comprising a majority part of the western half of the island of New Guinea and nearby islands (see also Western New Guinea). The province originally covered the entire western half of New Guinea, but in 2003, the western portion of the province, on the Bird's Head Peninsula, was declared by the Indonesian Government as a separate province named West Irian Jaya. The legality of this separation has been disputed as it appears to conflict with the conditions of the Special Autonomy status awarded to Papua in the year 2000. The status of West Irian Jaya province is not yet resolved as of early 2006.
Naming
"Papua" is the official Indonesian and internationally recognised name for the province. During the Dutch colonial era the region was known as part of "Dutch New Guinea" or "Netherlands New Guinea". The province was known as "West Irian" or "Irian Barat" from 1969 to 1973, and then renamed "Irian Jaya" (roughly translated, "Glorious Irian") by the Suharto administration. This was the official name until "Papua" was adopted in 2002. Today, natives of this province prefer to call themselves Papuans rather than Irianese. This may be due to etymology (variously identified as a real etymology or a folk etymology) of the name Irian which stems from the acronym Ikut Republik Indonesia, Anti Nederland (join/follow the Republic of Indonesia, rejecting The Netherlands).[citation needed]
The name "West Papua" was adopted in 1961 by the New Guinea Council until the United Nations Temporary Executive Authority (UNTEA) transfer administration to the Republic of Indonesia in 1963. "West Papua" has since been used among Papuan separatists and usually refers to the whole of the Indonesian portion of New Guinea. The other Indonesian province that shares New Guinea, West Irian Jaya, has been officially renamed as "West Papua".

Government
The province of Papua is governed by a directly-elected governor (currently Barnabas Suebu) and a regional legislature, DPRP (Dewan Perwakilan Rakyat Papua). A unique government organisation that only exists in Papua is the MRP (Majelis Rakyat Papua / Papuan People's Council) that was formed by the Indonesian Government in 2005 as a coalition of Papuan tribal chiefs, tasked with arbitration and speaking on behalf of Papuan tribal customs.
Indonesian governance of Papua is controversial with international opinion varying a great deal. Some view it as naked colonialism, others maintain that Indonesia represents a legitimate authority with a willing people.{{fact|Date=January]] Frank expression of views is complicated by the delicate and troubled relationship many nations have with Indonesia. The Free Papua Movement strives for independence of the area from Indonesia. Like the rest of Indonesia, governance of the province has traditionally been strong and centralised from Jakarta. Papua was a major beneficiary of a nation-wide decentralisation process started in 1999 and the Special Autonomy status introduced in 2002. Measures included the formation of the MRP and redistribution of resource revenues. The implementation, however, of the Special Autonomy measures has been criticized by many as only being half-hearted.[citation needed]

In 1999 it was proposed to split the province into three government-controlled sectors, sparking Papuan protests (see external article). In January 2003 President Megawati Sukarnoputri signed an order dividing Papua into three provinces: Central Irian Jaya (Irian Jaya Tengah), Papua (or East Irian Jaya, Irian Jaya Timur), and West Irian Jaya (Irian Jaya Barat). The formality of installing a local government for Jaraka in Irian Jaya Barat (West) took place in February 2003 and a governor was appointed in November; a government for Irian Jaya Tengah (central) was delayed from August 2003 due to violent local protests. The creation of this separate central province was blocked by Indonesian courts, who declared it to be unconstitutional and in contravention of the Papua's special autonomy agreement. The previous division into two provinces was allowed to stand as an established fact. (King, 2004, p. 91)
In January 2006, 43 refugees landed on the coast of Australia and stated that the Indonesian military is carrying out a genocide in Papua. They were transported to an Australian immigration detention facility on Christmas Island, 360 km south of the western end of Java. On March 23, 2006, the Australian government granted temporary visas to 42 of the 43 asylum seekers (the 43rd, who had a Japanese visa at the time of his arrival, finally received an Australian visa in early August 2006). [1] On March 24 2006 Indonesia recalled its ambassador to Australia.[2]


Regions
Indonesia structures regions by regencies and subdistricts within those. Though names and areas of control of these regional structures can vary over time in accord with changing political and other requirements, in 2005 Papua province consisted of 19 regencies (kabupaten).
The regencies ("kabupaten") are: Asmat; Biak-Numfor; Boven Digoel; Jayapura; Jayawijaya; Keerom; Mappi; Merauke; Mimika; Nabire; Paniai; Pegunungan Bintang; Puncak Jaya; Sarmi; Supiori; Tolikara; Waropen; Yahukimo and Yapen Waropen. In addition to these, the city of Jayapura also has the status of a regency.
Jayapura, founded on 7 March 1910 as Hollandia, had by 1962 developed into a city with modern civil, educational, and medical services. Since Indonesian administration these services have been replaced by Indonesian equivalents such as the TNI (the army) replacing the Papua Battalion. The name of the city has been changed to Kotabaru, then to Sukarnopura and finally to its current official name. Among ethnic Papuans, it is also known as Port Numbai, the former name before the arrival of immigrants.

Jayapura is the largest city, boasting a small but active tourism industry, it is built on a slope overlooking the bay. Cenderawasih University (UNCEN) campus at Abepura houses the University Museum. Both Tanjung Ria beach, near the market at Hamadi—site of the 22 April 1944 Allied invasion during World War II—and the site of General Douglas MacArthur's World War II headquarters at Ifar Gunung have monuments commemorating the events.

Geography
A central east-west mountain range dominates the geography of New Guinea, over 1600 km in total length. The western section is around 600 km long and 100 km across. The province contains the highest mountains between the Himalayas and the Andes, rising up to 4884 m high, and ensuring a steady supply of rain from the tropical atmosphere. The tree line is around 4000 m elevation and the tallest peaks contain permanent equatorial glaciers, increasingly melting due to a changing climate. Various other smaller mountain ranges occur both north and west of the central ranges. Except in high elevations, most areas possess a warm humid climate throughout the year, with some seasonal variation associated with the northeast monsoon season.
The third major habitat feature are the vast southern and northern lowlands. Stretching for hundreds of kilometers, these include lowland rainforests, extensive wetlands, savanna grasslands, and some of the largest expanses of mangrove forest in the world. The southern lowlands are the site of Lorentz National Park, also a UNESCO World Heritage Site.
The Mamberamo river, sometimes referred to as the "Amazon of Papua" is the province's largest river which winds through the northern part of the province. The result is a large area of lakes and rivers known as the Lakes Plains region. The famous Baliem Valley, home of the Dani people is a tableland 1600 m above sea level in the midst of the central mountain range; Puncak Jaya, sometimes known by its former Dutch name Carstensz Pyramid, is a mist covered limestone mountain peak 4884 m above sea level.



Tribes
The following are some of the most well-known tribes of Papua:
• Amungme
• Asmat
• Bauzi
• Dani
• Kamoro
• Kombai
• Korowai
• Mee
• Sentani
• Yali


Asmat Tribe

(en.wikipedia.org)

Senin, 18 Februari 2008

Seandainya KITA yang jadi BOSS


Intermezzo ... selingan ... berpikir positif terbalik

Seandainya KITA yang jadi BOSS
dan Orang Lain jadi Staff
(cuplikan karya Yosep Iswadi)

Bila boss tetap pada pendapatnya, itu berarti beliau konsisten
Bila staff tetap pada pendapatnya, itu berarti dia keras kepala !

Bila boss berubah-ubah pendapat, itu berarti beliau fleksibel.
Bila staff berubah-ubah pendapat, itu berarti dia plin-plan !

Bila boss bekerja lambat, itu berarti beliau teliti.
Bila staff bekerja lambat, itu berarti dia tidak perform !

Bila boss bekerja cepat, itu berarti beliau smart.
Bila staff bekerja cepat, itu berarti dia terburu-buru !

Bila boss lambat memutuskan, itu berarti beliau hati-hati.
Bila staff lambat memutuskan, itu berarti dia telmi !

Bila boss mengambil keputusan cepat,
itu berarti beliau berani mengambil keputusan.
Bila staff mengambil keputusan cepat, itu berarti dia gegabah !

Bila boss terlalu berani mengambil resiko, itu berarti beliau risk taking.
Bila staff terlalu berani mengambil resiko, itu berarti dia sembrono !

Bila boss tidak berani mengambil resiko, itu berarti beliau prudent.
Bila staff tidak berani mengambil resiko, itu berarti dia tidak berjiwa bisnis !

Bila boss mem-by pass prosedur, itu berarti beliau proaktif-innovatif.
Bila staff mem-by pass prosedur, itu berarti dia melanggar aturan !

Bila boss curiga terhadap mitra bisnis, itu berarti beliau waspada.
Bila staff curiga terhadap mitra bisnis, itu berarti dia negative thinking !

Bila boss menyatakan sulit, itu berarti beliau prediktif-antisipatif.
Bila staff menyatakan sulit, itu berarti dia pesimistik !

Bila boss menyatakan mudah, itu berarti beliau optimis.
Bila staff menyatakan mudah, itu berarti dia meremehkan masalah !

Bila boss sering keluar kantor, itu berarti beliau rajin ke customer.
Bila staff sering keluar kantor, itu berarti dia sering kelayapan !

Bila boss sering entertainment, itu berarti beliau rajin me-lobby customer.
Bila staff sering entertainment, itu berarti dia menghamburkan anggaran !

Bila boss sering tidak masuk, itu berarti beliau kecapaian karena kerja keras.
Bila staff sering tidak masuk, itu berarti dia pemalas !

Bila boss minta fasilitas mewah, itu berarti beliau menjaga citra perusahaan.
Bila staff minta fasilitas mewah, itu berarti dia banyak menuntut !

...........dan masih banyak lagi.

Bila boss membuat tulisan seperti ini, itu berarti beliau humoris.
Bila staf membuat tulisan seperti ini, itu berarti dia :
frustasi
iri terhadap karir orang lain
negative thinking
barisan sakit hati
provokasi
tidak tahan banting
berpolitik di kantor
tidak produktif
tidak sesuai dengan budaya perusahaan
..........dan masih banyak lagi

....... Ha ha ha ha ..........

Latihan Psikotes 4 - Kemampuan Verbal

Latihan Psikotes 4 - Kemampuan Verbal
Sinonim (Persamaan/Padanan Makna/Kata)
Latihan psikotes kemampuan verbal - sinonim (persamaan/padanan makna/kata) ditujukan untuk mengukur tingkat kewaspadaan dan kecermatan terhadap suatu indikasi yang sama/mirip, sekaligus mengukur wawasannya. Salah satunya, bahwa seseorang akan lebih cepat, lebih efektif, dan lebih efisien dalam mengambil keputusan/kebijakan; ketika dihadapkan pada permasalahan yang memiliki prinsip serta tipe yang sama dengan permasalahan yang pernah dihadapinya.

Petunjuk Soal :
Pilihlah satu jawaban yang merupakan sinonim atau persamaan/padanan kata/makna yang paling tepat terhadap soal/kata yang diberikan. Kemudian, kotak di depan nomor soal, diisi dengan huruf a, b, c, atau d sebagai pilihan jawaban anda. Kerjakan yang mudah terlebih dulu dengan cepat dan teliti. Waktu yang diberikan adalah 15 menit. Bila waktunya sudah 15 menit, maka segera berhenti dan lihat hasilnya. --- Selamat Berlatih ---
Untuk melihat hasilnya, silakan klik "Selesai (Lihat Hasilnya)" di bawah sendiri.
Silakan isi kotak2 di bawah ini 1. ABSOLUT == .... a. Positif b. Abnormal c. Keras d. Mutlak
2. ADAPTASI == .... a. Kesepakatan b. Keadaan c. Penggabungan d. Penyesuaian
3. ANGGARAN == .... a. Keuangan b. Laporan c. Aturan d. Pembelian
4. AKREDITASI == .... a. Persamaan b. Kelembagaan c. Pengakuan d. Persyaratan
5. AKSELERASI == .... a. Percepatan b. Kecepatan c. Keindahan d. Perpaduan
6. BAROMETER == .... a. Hubungan b. Ukuran c. Berat d. Acuan
7. DEFISIT == .... a. Kelebihan b. Perimbangan c. Kekurangan d. Pertemuan
8. DEFLEKSI == .... a. Pencarian b. Penyimpangan c. Penggandaan d. Pengurangan
9. DIFERENSIASI == .... a. Simpangan b. Gabungan c. Pemisahan d. Pembedaan
10. DONOR == .... a. Penderma b. Penerima c. Darah d. Pemberian
11. EFEKTIF == .... a. Bertujuan b. Berpeluang c. Berhemat d. Berhasil guna
12. EFISIEN == .... a. Berhemat b. Menyederhanakan c. Tepat guna d. Pemborosan
13. EKSPLOITASI == .... a. Pendayagunaan b. Pengumuman c. Penelitian d. Gosip
14. EKSTENSI == .... a. Perluasan b. Pendidikan c. Penggabungan d. Percepatan
15. EKUILIBRIUM == .... a. Ambang Batas b. Kesetaraan c. Puncak d. Kesetimbangan
16. FORMULA == .... a. Obat b. Penyembuhan c. Rumus d. Larutan
17. GENERALISASI == .... a. Pengumuman b. Penyamarataan c. Netral d. Tinjauan
18. GENERIK == .... a. Obat b. Jenis c. Umum d. Murah
19. HETEROGEN == .... a. Perkawinan b. Beraneka ragam c. Persamaan d. Poligami
20. IDENTIK == .... a. Sejenis b. Meniru c. Palsu d. Sama
21. IMPLISIT == .... a. Tersirat b. Terbuka c. Kedalaman d. Penggandaan
22. JURNALIS == .... a. Wartawan b. Instruktur c. Budayawan d. Juragan
23. KLARIFIKASI == .... a. Penggolongan b. Perpaduan c. Penjelasan d. Perencanaan
24. KONTRADIKSI == .... a. Pertentangan b. Perpecahan c. Persaingan d. Perdebatan
25. KOLEKTIF == .... a. Pendaftaran b. Titipan c. Individual d. Bersama
26. KONSOLIDASI == .... a. Pemurnian b. Penggabungan c. Pemisahan d. Kepartaian
27. KONSPIRASI == .... a. Persekongkolan b. Persaingan c. Politik d. Perdamaian
28. KONSIDERASI == ... a. Peraturan b. Pertimbangan c. Perhubungan d. Permusuhan
29. KONSERVATIF == .... a. Moderat b. Ekstrim c. Kolot d. Sosialis
30. KONTAMINASI == .... a. Perbaikan b. Lingkungan c. Terpisah d. Tercemar
31. KONTRIBUSI == .... a. Dukungan b. Sumbangan c. Masukan d. Partisipasi
32. KREASI == .... a. Rencana b. Pemikiran c. Ciptaan d. Program
33. KONSTRUKTIF == .... a. Menyatukan b. Memperbaiki c. Memisahkan d. Hancur
34. KREDIBILITAS == .... a. Ternama b. Dapat dipercaya c. Mandiri d. Kualifikasi
35. KWARTIR == .... a. Cabang b. Pramuka c. Bagian d. Markas
36. LABIL == .... a. Stabil b. Bergerak c. Goyah d. Melenceng
37. MILITAN == .... a. Berhaluan keras b. Anti Penindasan c. Ideologi d. Brutal
38. NISCAYA == .... a. Mustahil b. Mungkin c. Bimbang d. Pasti
39. OPTIMAL == .... a. Berusaha b. Juara c. Terbaik d. Maksimal
40. PARADIGMA == .... a. Masa lalu b. Kerangka berpikir c. Fenomena d. Pragmatis
41. PARTIKELIR == .... a. Swasta b. Pegawai c. Perdagangan d. Tuan Tanah
42. REALITAS == .... a. Penyesuaian rencana b. Kenyataan c. Kehidupan d. Contoh
43. REGULER == .... a. Senin sampai Jumat b. Sabtu Minggu c. Konspirasi d. Teratur
44. SIGNIFIKAN == .... a. Sejalan b. Tanda c. Angka d. Penting
45. SINDIKASI == .... a. Kejahatan b. Persekutuan c. Dugaan d. Persaingan
46. SINKRON == .... a. Berhubungan b. Bersatu c. Serentak d. Terpisah
47. SINYALEMEN == .... a. Peringatan b. Peristiwa c. Gosip d. Perintah
48. TRANSGENIK == .... a. Tiruan b. Silang gen c. Mengandung obat d. Pengawet
49. TRANSENDENTAL == .... a. Gaib b. Terjangkau c. Masuk akal d. Perpindahan
50. TRANSKRIP == .... a. Penilaian b. Akademik c. Salinan d. Ijazah


Sumber : PT. Gilland Ganesha, CV Flamboyan, CV Laris, Yayasan KPT, bursa-kerja.ptkpt.net, gilland-ganesha.com, ptn-pts.org, lowongan-kerja.net, kerja.biz, indonesia-info.net, flamboyan.co.id, laris.co.id, lowongan-kerja.kpt.co.id, beasiswa.ptkpt.net, pekerjaan.net, dsb.

Latihan Psikotes 3

Latihan Psikotes 3
Kemampuan Kuantitatif A (Deret Angka/Huruf)
Latihan psikotes Kemampuan Kuantitatif A (Deret Angka/Huruf) ini ditujukan untuk mengukur tingkat kecerdasan, kecermatan, sekaligus ketelitian seseorang, dalam memandang permasalahan secara terpadu (terintegrasi), sistematis, dan menyeluruh dari berbagai arah/sudut/segi/sisi.

Petunjuk Soal :
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat untuk menyelesaikan deret pada masing-masing soal tersebut. Kemudian, kotak di depan nomor soal, diisi dengan huruf a, b, c, atau d sebagai pilihan jawaban anda. Kerjakan yang mudah terlebih dulu. Waktu yang diberikan adalah 20 menit. Bila waktunya sudah 20 menit, maka segera berhenti dan lihat hasilnya. --- Selamat Berlatih ---
Untuk melihat hasilnya, silakan klik "Selesai (Lihat Hasilnya)" di bawah sendiri.
Silakan isi kotak2 di bawah ini (1) 1, 3, 5, 7, ... (a) 8 (b) 9 (c) 10 (d) 11
(2) A, C, E, G, ... (a) I (b) J (c) K (d) L
(3) 3, 5, 8, 12, ... (a) 15 (b) 16 (c) 17 (d) 19
(4) A, D, H, M, ... (a) S (b) T (c) O (d) U
(5) B, G, K, N, ... (a) S (b) R (c) Q (d) P
(6) A, C, F, J, O, ... (a) U (b) V (c) T (d) R
(7) 4, 9, 16, 25, 36, ... (a) 64 (b) 81 (c) 49 (d) 100
(8) 1, 2, 4, 8, 16, 32, ... (a) 36 (b) 46 (c) 48 (d) 64
(9) 18, 20, 24, 32, 48, ... (a) 80 (b) 81 (c) 79 (d) 78
(10) 9, 9, 9, 6, 9, 3, ... , ... (a) 9,6 (b) 6,9 (c) 9,0 (d) 3,0
(11) 2, 5, 3, 6, 4, 7, ... , ... (a) 6,9 (b) 6,8 (c) 5,9 (d) 5,8
(12) 15, 15, 14, 12, 9, 5, ... (a) 0 (b) 1 (c) 2 (d) 3
(13) 8, 9, 12, 17, 24, ... , ... (a) 30 (b) 31 (c) 32 (d) 33
(14) A, E, D, E, H, E, ... , ... (a) N,E (b) M,E (c) L,E (d) K,E
(15) 4, 5, 7, 10, 14, 19, 25, ... (a) 28 (b) 30 (c) 32 (d) 34
(16) 3, 8, 9, 16, 27, 24, ... , ... (a) 81,32 (b) 36,32 (c) 81,34 (d) 36,34
(17) 12, 23, 9, 20, 6, 17, ... , ... (a) 3,14 (b) 3,15 (c) 4,14 (d) 4,15
(18) 8, 12, 10, 15, 12, 18, ... , ... (a) 13,19 (b) 19,20 (c) 14,21 (d) 15,23
(19) 6, 13, 12, 26, 18, 39, ... , ... (a) 24,48 (b) 25,52 (c) 24,52 (d) 25,60
(20) C, F, E, H, G, J, I, L, ... , ... (a) M,N (b) K,N (c) L,M (d) P,K
(21) 60, 62, 50, 52, 40, 42, ... , ... (a) 31, 32 (b) 21,22 (c) 30,32 (d) 20,22
(22) 16, 35, 14, 30, 12, 25, ... , ... (a) 8,15 (b) 8,20 (c) 10,15 (d) 10,20
(23) 100, 12, 70, 24, 40, 36, ... , ... (a) 20,48 (b) 10,46 (c) 20,46 (d) 10,48
(24) 5, 7, 10, 12, 15, 17, 20, ... , ... (a) 23,25 (b) 22,25 (c) 22,26 (d) 23,26
(25) 6, 9, 13, 16, 20, 23, 27, ... , ... (a) 29,34 (b) 30,33 (c) 31,35 (d) 30,34
(26) 1, 2, 9, 3, 4, 9, 5, 6, 9, ... , ... (a) 8,9 (b) 7,8 (c) 7,10 (d) 8,10
(27) 3, 5, 13, 4, 6, 14, 5, 7, 15, ... , ... (a) 8,9 (b) 6,17 (c) 8,16 (d) 6,8
(28) 6, 8, 10, 14, 18, 26, 34, 50, ... , ... (a) 66,82 (b) 66,98 (c) 74,102 (d) 74,88
(29) D, E, F, I, J, K, N, O, P, ... , ... , ... (a) T,U,V (b) Q,R,S (c) V,W,X (d) S,T,U
(30) 2, 2, 4, 3, 3, 5, 4, 4, 6, ... , ... , ... (a) 4,4,7 (b) 5,5,7 (c) 4,4,8 (d) 5,5,8
(31) 8, 4, 8, 6, 4, 6, 4, 4, 4, ... , ... , ... (a) 3,4,3 (b) 2,4,2 (c) 4,2,4 (d) 1,4,1
(32) 4, 7, 10, 14, 18, 23, 28, 34, 40, ..., ... (a) 46,52 (b) 46,53 (c) 47,54 (d) 47,55
(33) B,C,D,P,C,D,E,Q,D,E,F,R,..,..,..,.. (a) F,G,H,S (b) E,F,G,S (c) F,G,H,T (d) E,F,G,T
(34) D,D,B,B,G,G,E,E,J,J,H,H,.. ,.. ,..,.. (a) K,K,L,L (b) N,N,K,K (c) M,M,K,K (d) M,M,L,L
(35) C,C,D,C,H,H,I,H,M,M,N,M,..,..,..,.. (a) P,Q,P,R (b) P,P,Q,P (c) S,S,R,S (d) R,R,S,R
(36) 1, 2, 4, 6, 7, 10, 10, 14, 13, 18, ... , ... (a) 17,20 (b) 16,22 (c) 20,24 (d) 19,22
(37) 6, 7, 8, 6, 7, 8, 9, 6, 7, 8, 9, 10, ... , ... (a) 6,7 (b) 11,12 (c) 8,9 (d) 10,11
(38) 43, 5, 9, 42, 6, 11, 41, 7, 13,...,...,... (a) 40,8,15 (b) 40,9,14 (c) 40,9,15 (d) 39,8,14
(39) 14, 12, 14, 12, 11, 9, 11, 9, 8, 6, 8, 6, ... , ... (a) 4,2 (b) 5,2 (c) 5,3 (d) 4,1
(40) 0,1,2,3,4,4,6,9,8,9,16,16,..,..,.. (a) 12,25,32 (b) 12,25,30 (c) 17,26,33 (d) 18,27,34


Sumber : PT. Gilland Ganesha, CV Flamboyan, CV Laris, Yayasan KPT, bursa-kerja.ptkpt.net, gilland-ganesha.com, ptn-pts.org, lowongan-kerja.net, kerja.biz, indonesia-info.net, flamboyan.co.id, laris.co.id, lowongan-kerja.kpt.co.id, beasiswa.ptkpt.net, pekerjaan.net, dsb.

Latihan Psikotes 2

Latihan Psikotes 2
Antonim (Lawan Kata) - Kemampuan Verbal
Latihan psikotes kemampuan verbal - antonim (lawan kata) ditujukan untuk mampu melihat kebenaran secara terbalik, sekaligus melihat wawasan seseorang. Yang dimaksud kebenaran secara terbalik, bahwa seseorang mengetahui sesuatunya benar atau salah tidak hanya secara fenomenologis, tetapi dapat juga secara dialektis.

Petunjuk Soal :
Pilihlah satu jawaban paling tepat yang merupakan lawan kata (antonim) atau yang maknanya paling berlawanan dengan soal yang diberikan. Kemudian, kotak di depan nomor soal, diisi dengan huruf a, b, c, atau d sebagai pilihan jawaban anda. Kerjakan yang mudah terlebih dulu dengan cepat dan teliti. Waktu yang diberikan adalah 15 menit. Bila waktunya sudah 15 menit, maka segera berhenti dan lihat hasilnya. --- Selamat Berlatih ---
Untuk melihat hasilnya, silakan klik "Selesai (Lihat Hasilnya)" di bawah sendiri.
Silakan isi kotak2 di bawah ini 1. ABOLISI >< .... a. Keringanan b. Pemberatan c. Pengurangan d. Pemotongan
2. ABSEN >< .... a. Sakit b. Masuk c. Ijin d. Hadir
3. AKTUAL >< .... a. Kadaluwarsa b. Nyata c. Lama d. Baru
4. AKURAT >< .... a. Teratur b. Sembarangan c. Ceroboh d. Meleset
5. ANTAGONIS >< .... a. Setingkat b. Selaras c. Seimbang d. Searah
6. ANTIPATI >< .... a. Apatis b. Peduli c. Simpati d. Acuh
7. ASLI >< .... a. Tiruan b. Orisinil c. Autentik d. Murni
8. CHAOS >< .... a. Labil b. Hancur c. Normal d. Kacau
9. DIALOG >< .... a. Monolog b. Prolog c. Epilog d. Interaktif
10. GAGAL >< .... a. Batal b. Bahaya c. Berhasil d. Berguna
11. GASAL >< .... a. Ganjil b. Semester c. Tunggal d. Genap
12. GERSANG >< .... a. Subur b. Kering c. Tandus d. Kemarau
13. GRATIS >< .... a. Bayar b. Hutang c. Tunai d. Lunas
14. HETEROGEN >< .... a. Harmonis b. Selaras c. Multi d. Homogen
15. INSIDENTAL >< .... a. Rutin b. Khusus c. Tertentu d. Istimewa
16. INTRODUKSI >< .... a. Pendahuluan b. Pengantar c. Preambul d. Penutup
17. JUMBO >< .... a. Besar b. Super c. Bangkok d. Kecil
18. KOHESI >< .... a. Agresi b. Adhesi c. Swadesi d. Asimilasi
19. KOLEKTIF >< .... a. Selektif b. Bersama-sama c. Individual d. Terpisah
20. KONDUKTOR >< .... a. Penerima b. Penyalur c. Penghambat d. Pemutus
21. KONKRET >< .... a. Abstrak b. Asli c. Asing d. Nyata
22. KONSTAN >< .... a. Bertentangan b. Berubah-ubah c. Stabil d. Berbeda-beda
23. KONTINU >< .... a. Terus-menerus b. Terbagi c. Terputus d. Terangkat
24. KONTRADIKSI >< .... a. Ambiguitas b. Ambivalen c. Sinkron d. Konvergensi
25. KUANTITAS >< .... a. Jumlah b. Kapasitas c. Kualitas d. Abstrak
26. MAKAR >< .... a. Pengacau b. Pro c. Teroris d. Kontra
27. MAYOR >< .... a. Kopral b. Tenor c. Minor d. Pionir
28. MENTAL >< .... a. Psikis b. Kepribadian c. Fisik d. Watak
29. MENYAMBUNG >< .... a. Menghubungkan b. Merajut c. Menyulam d. Memutus
30. MITRA >< .... a. Saingan b. Sekutu c. Teman d. Kongsi
31. NEKAT >< .... a. Takut b. Berani c. Sabar d. Jagoan
32. NETRAL >< .... a. Bergabung b. Berpihak c. Bertentangan d. Bermusuhan
33. NISBI >< .... a. Mutlak b. Maya c. Stabil d. Abstrak
34. NORMAL >< .... a. Stabil b. Anomali c. Sinkron d. Abrasi
35. ORTODOKS >< .... a. Kuno b. Aliran c. Modern d. Asli
36. PAKAR >< .... a. Ahli b. Pelopor c. Awam d. Pionir
37. PASCA >< .... a. Setelah b. Pra c. Melewati d. Akhir
38. PARADOKSAL >< .... a. Berseberangan b. Berlawanan c. Bertentangan d. Sejalan
39. PELUANG >< .... a. Kesempatan b. Ancaman c. Kemungkinan d. Lowongan
40. PERCAYA DIRI >< .... a. Pesimis b. Optimis c. Rendah Diri d. Rendah Hati
41. PLURAL >< .... a. Banyak b. Sedikit c. Ganda d. Tunggal
42. POLIGAMI >< .... a. Monorel b. Monogram c. Monologi d. Monogami
43. PROGRESIF >< .... a. Stabil b. Stagnan c. Aktif d. Pasif
44. SAHIH >< .... a. Benar b. Cacat c. Tepat d. Canggih
45. SIGNIFIKAN >< .... a. Berguna b. Umum c. Berarti d. Beruntung
46. STABIL >< .... a. Labil b. Hancur c. Rusak d. Kacau
47. TERATUR >< .... a. Kacau b. Stabil c. Terarah d. Terencana
48. TESIS >< .... a. Hipotesis b. Sistensis c. Antitesis d. Skripsi
49. TUNAI >< .... a. Lunas b. Hutang c. Bayar d. Kontan
50. YUNIOR >< .... a. Muda b. Adik c. Darior d. Senior


Sumber : PT. Gilland Ganesha, CV Flamboyan, CV Laris, Yayasan KPT, bursa-kerja.ptkpt.net, gilland-ganesha.com, ptn-pts.org, lowongan-kerja.net, kerja.biz, indonesia-info.net, flamboyan.co.id, laris.co.id, lowongan-kerja.kpt.co.id, beasiswa.ptkpt.net, pekerjaan.net, dsb.

Latihan Psikotes 1

Latihan Psikotes 1
Analogi Verbal (Korelasi Makna)
Latihan psikotes analogi verbal ini ditujukan untuk melihat pemahaman anda terhadap hubungan antar kata. Dampak positifnya adalah kemampuan memahami permasalahan.

Petunjuk Soal :
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat pada kata-kata yang disediakan. Kemudian, kotak di depan nomor soal, diisi dengan huruf a, b, c, atau d sebagai pilihan jawaban anda. Kerjakan dengan cepat dan teliti, karena waktu yang diberikan cukup terbatas, yaitu 15 menit. Oleh karena itu, dalam latihan ini hendaknya anda menghitung sendiri waktunya. Bila kurang dari 15 menit, cek kembali jawaban anda. Bila sudah 15 menit, maka segera berhenti. --- Selamat Berlatih ---
Untuk melihat hasilnya, silakan klik "Selesai (Lihat Hasilnya)" di bawah sendiri.
Silakan isi kotak2 di bawah ini 1. Mobil - Bensin = Pelari - .... a. Makanan b. Sepatu c. Kaos d. Lintasan
2. Dingin - Selimut = Hujan - .... a. Air b. Payung c. Dingin d. Basah
3. Semir - Sepatu = Sikat - .... a. Kuku b. Rambut c. Televisi d. Gigi
4. Kepala - Pusing = Perut - .... a. Batuk b. Pilek c. Mules d. Gemuk
5. Bugil - Pakaian = Gundul - .... a. Botak b. Kepala c. Cukur d. Rambut
6. Kayu - Pohon = Emas - .... a. Tambang b. Perhiasan c. Mahal d. Logam
7. Saya - Kami = Dia - .... a. Kamu b. Mereka c. Anda d. Kita
8. Kumis - Kucing = Belalai - .... a. Ular b. Harimau c. Gajah d. Hidung
9. Reguler - Senin = Karyawan - .... a. Selasa b. Rabu c. Minggu d. Jumat
10. Busur - Panah = Senapan - .... a. Peluru b. Senjata c. Berbahaya d. Tembakan
11. Ayah - Anak = Pohon - .... a. Daun b. Tunas c. Ranting d. Akar
12. Es - Dingin = Gula - .... a. Bubuk b. Kristal c. Tebu d. Manis
13. Pintar - Belajar = Bodoh - .... a. Cerdas b. Rajin c. Dosen d. Malas
14. Terbang - Burung = Jalan - .... a. Jauh b. Singa c. Lebah d. Kupu-kupu
15. Mobil - Roda = Rumah - .... a. Pondasi b. Tanah c. Jendela d. Atap
16. Bulan - Bumi = Yupiter - ... a. Venus b. Orbit c. Matahari d. Bulan
17. Februari - April = Mei - .... a. Juli b. Agustus c. September d. Oktober
18. Ekspor - Pergi = Impor - .... a. Luar b. Dagang c. Masuk d. Asing
19. Mobil - Bensin = Perahu - .... a. Laut b. Angin c. Ombak d. Kayu
20. Mikroskop - Mikroba = Teleskop - .... a. Bakteri b. Bioskop c. Teropong d. Bintang
21. Baju - Kancing = Pintu - .... a. Kayu b. Besi c. Kayu d. Kunci
22. Jam - Menit = Menit - ... a. Waktu b. Jam c. Detik d. Hari
23. Obat - Apotik = Pakaian - .... a. Butik b. Binatu c. Baju d. Celana
24. Sendok - Makan = Silet - .... a. Tajam b. Potong c. Bahaya d. Hitam
25. Data - Disket = Uang - .... a. Kaya b. Bank c. Duit d. Logam
26. Siang - Matahari = Malam - .... a. Bintang b. Gelap c. Bulan d. Awan
27. Haus - Minuman = Terang - .... a. Gelap b. Putih c. Benderang d. Lampu
28. Mahkota - Raja = Helm - .... a. Plastik b. Peragawan c. Ratu d. Pilot
29. Rokok - Asbak = Air - .... a. Selokan b. Ember c. Selang d. Keran
30. Air - Haus = Nasi - .... a. Goreng b. Lapar c. Beras d. Rames
31. Komputer - Listrik = Mobil - .... a. Roda b. Mesin c. Bensin d. Onderdil
32. Sepatu - Kaki = Topi - .... a. Tangan b. Kaki c. Bulat d. Kepala
33. Telepon - Pulsa = Pertunjukan - .... a. Uang b. Bioskop c. Harga d. Karcis
34. Anting - Telinga = Gelang - .... a. Leher b. Emas c. Tangan d. Jari
35. Beo - Suara = Sapi - .... a. Bulu b. Daging c. Suara d. Warna
36. Lebah - Madu = Cendrawasih - .... a. Bulu b. Burung c. Daging d. Suara
37. Bersih - Kotor = Tinggi - .... a. Rendah b. Jangkung c. Jauh d. Dekat
38. Nasi - Beras = Tape - .... a. Nanas b. Ubi c. Pisang d. Gandum
39. Tambang - Emas = Laut - .... a. Badai b. Kapal c. Nelayan d. Karang
40. Anjing - Binatang = Apel - .... a. Vitamin b. Merah c. Buah d. Segar
41. Perusahaan - Karyawan = Sekolah - ... a. Pengawas b. Pelajar c. Ujian d. Kelas
42. Televisi - Gambar = Radio - .... a. Listrik b.Penyiar c. Suara d. Merdu
43. Telepon - Komunikasi = Sepeda - .... a. Roda b. Lomba c. Cepat d. Transportasi
44. Kertas - Pena = Dinding - .... a. Kuas b. Dempul c. Amplas d. Cat
45. Film - Oscar = Bulutangkis = .... a. Olahraga b. Cina c. Piala d. Sudirman
46. Lapar - Makan = Gatal - .... a. Bentol b. Semut c. Garuk d. Luka
47. Datang - Pergi = Akhir - .... a. Awal b. Kemudian c. Setelah d. Zaman
48. Sutra - Ulat = Madu - .... a. Manis b. Lebah c. Hutan d. Bunga
49. Darat - Mobil = Udara - .... a. Angin b. Terbang c. Perahu d. Pesawat Terbang
50. Pisang - Buah = Sapi - .... a. Banteng b. Gemuk c. Binatang d. Kulit


Sumber : PT. Gilland Ganesha, CV Flamboyan, CV Laris, Yayasan KPT, bursa-kerja.ptkpt.net, gilland-ganesha.com, ptn-pts.org, lowongan-kerja.net, kerja.biz, indonesia-info.net, flamboyan.co.id, laris.co.id, lowongan-kerja.kpt.co.id, beasiswa.ptkpt.net, pekerjaan.net, dsb.

Bila anda meng-copy atau memperbanyak latihan soal psikotes ini,
seyogyanya anda tetap mencantumkan semua sumber-sumber tersebut di atas.

Tips Menghadapi Psikotes

Tips Menghadapi Psikotes
atau TPA atau Tes Psikologi


Bagi anda yang dipanggil untuk menjalani psikotes, sebaiknya anda memperhatikan beberapa saran dan tips di bawah ini.

Sebelum Tes
Anda harus yakin terlebih dulu, bahwa posisi/pekerjaan yang akan dimasuki lewat psikotes itu benar-benar sesuai dengan kemampuan anda, dan sebaiknya juga sesuai dengan keinginan anda.
Persiapkan diri dengan istirahat yang cukup. Seringkali, seseorang sebenarnya mampu mengerjakan tes. Namun, ketegangan atau kondisi tubuh yang tidak prima, dapat membuat hasil tes menjadi jelek. Oleh karena itu, anda harus beristirahat satu atau dua hari sebelumnya agar kondisi fisik menjadi prima.
Pastikan anda sudah tahu tempat tes. Disarankan beberapa hari sebelum tes, anda sudah mengetahui tempatnya, bahkan sudah melihat tempatnya.
Baca kembali surat lamaran dan CV anda, karena ada beberapa tes yang menanyakan hal-hal yang terkait dengan surat lamaran dan CV anda. Jangan sampai jawabannya berbeda dengan CV anda.
Sebaiknya anda berlatih berbagai soal psikotes, sehingga anda menjadi benar-benar siap menghadapi psikotes dengan hasil maksimal.
Anda dapat menggunakan "latihan psikotes" (silakan klik) pada situs ini untuk berlatih berbagai soal psikotes.
Sebelum berangkat ke tempat tes, berdoalah terlebih dulu sesuai keyakinan anda.
Usahakan untuk tiba sepuluh menit lebih awal, dan jangan terlambat. Juga sebelum berangkat, jangan lupa untuk makan dan minum secukupnya agar kondisi fisik tetap prima.
Walaupun tidak diminta, jangan lupa untuk membawa peralatan tulis-menulis (pensil, penghapus, pena, dsb-nya) dan membawa jam (penunjuk waktu).

Pada Saat Tes
Umumnya, pada setiap lembar jawaban/soal psikotes, anda diminta mengisi isian nama, tanggal, dsb-nya. Begitu anda diperbolehkan untuk mulai mengisi, jangan lupa dan jangan menunda untuk mengisinya, serta isilah dengan lengkap dan rapi.
Dengarkan baik-baik setiap "ucapan/pengarahan" dari pengawas tes, dan ikuti semua arahan/petunjuknya. Demikian juga petunjuk yang ada di setiap soal tes, jangan lupa untuk membaca petunjuk tersebut terlebih dulu, barulah anda mengerjakan soal tes-nya. Jadi jangan langsung mengisi/menjawab soal yang ada, tanpa membaca/mengetahui cara/petunjuk pengisiannya.
Jangan enggan untuk bertanya ke pengawas tes. Bila ada sedikit saja yang anda tidak mengerti mengenai soal tersebut, maka langsung tanyakan ke pengawas tes yang ada. Dan jangan pernah bertanya ke peserta di kanan-kiri anda, tetapi bertanyalah ke pengawas tes yang ada.
Jangan melihat jawaban orang lain, karena akan membuat hasil anda bertentangan dengan kondisi pribadi yang sesungguhnya. Isilah apa adanya. Untuk jenis-jenis soal tertentu, jawablah yang mudah terlebih dulu.
Sumber : bursa-kerja.ptkpt.net, gilland-ganesha.com, ptn-pts.org

Selasa, 12 Februari 2008

Penggusuran Rumah Demi Terciptanya Jalur Hijau

Penggusuran Rumah Demi Terciptanya Jalur Hijau



Terjadinya insiden penggusuran yang dilakukan oleh Camat pada kel. Rawasari Kec. Cempaka putih RT 16 RW 09 pada tanggal 10 Feb 2008 hari Minggu di Jakarta pusat,penggusuran ini membuat warga terpukul karna kehilangan tempat tinggalnya, padahal sebelumnya Bpk camat rawasari syamsudin lologauw sudah menegaskan kepada warga agar meninggalkan dan mengosongkan tempat tinggal mereka tersebut karna tanah yang di tempatkan warga adalah tanah pekerja umum dan akan dibangun jalur hijau serta dibangun showroom onderdil mobil, tetapi warga tidak menghiraukan, ucapan bapak camat , karena itu camat menggusur tempat tersebut secara paksa.

Dipihak lain dari pengacara pembela warga yaitu Horas Sinaga ,SH dan Victor Siregar, menyatakan pada kami wartawan berita Indonesia bahwa camat rawasari – cempaka putih – jakpus telah bertindak semena-mena kepada warga dengan menggusur secara paksa tanpa surat kuasa penggusuran.

Camat rawasari- cempaka putih jakpus yaitu Bpk. Syamsudin lologauw, menyatakan bahwa pihaknya tidak semena-mena karena tanah tersebut tidak mempunyai surat kepemilikan hak tanah yang sah, dan pihaknya akan memberikan ganti rugi, tetapi warga bercerita mereka belum menerima uang ganti rugi tanah tersebut dikarenakan tidak adanya kesepakatan antara pihak camat dan pihak warga.

Dan pada tanggal 11 feb 2008 hari senin sekitar pukul 09.30 pagi warga dan pengacaranya yaitu horas Sinaga dan victor siregar mendatangi kantor camat Cempaka putih, jakpus untuk bertemu dengan bapak camat syamsudin lologauw agar bpk.camat mengadakan kesepakatan antara pihak warga dan pihak camat itu sendiri serta memberikan tuntutan ganti rugi kepada warga sesuai dengan perda no.6 pasal 82

Menurut salah satu warga rawasari yang tidak mau disebut namanya bercerita seandainya bpk.camat tidak sanggup memberikan tuntutan ganti rugi dari warga rawasari tidak apa-apa, yang terpenting ada ganti rugi asalkan warga tidak gigit jari, dan warga akan menunggu keputusan dari Bpk.camat.


Pelaksanaan penggusuran ini Dipimpin langsung oleh camat Syamsudin Lologauw bersama dengan kepala Suku Dinas Trantib jakpus Andi Subandi , penggusuran ini terlaksana dengan pertikaian antara warga dengan aparat dan penggusuran ini juga disertai oleh kebakaran ditempat penggusuran tersebut, akibat kejadian tersebut salah satu warga ada yang meninggal.(Winda Eka P/Aziz)




Seng Melayang, Menimpa Pengendara Motor

Jakarta Pusat – Di jalan Gatot Subroto Jumat (8/2), seorang pengendara motor tertimpa seng pembangunan halte busway. Kejadian ini mengakibatkan korban mengalami luka pada bagian kepala dan harus dilarikan ke rumah sakit, tetapi korban yang mengalami kejadian tersebut belum jelas diketahui identitasnya. Salah satu petugas yang bernama Briptu Heru mengatakan korban yang tertimpa peristiwa naas tersebut terjadi sekitar pukul 15.15. Sepeda motor yang dikendarai bernomor polisi B3726AF yang melaju dari arah timur dengan kecepatan tinggi, ketika tepat melintas dilokasi kejadian tiba-tiba pengendara motor tersebut tertimpa oleh pagar seng pembangunan halte busway. Korban pun mengalami luka bocor dikepala, beberapa menit kemudian petugas segera melarikan korbanke RS Jakarta untuk mendapatkan perawatan khusus medis. (winda)

Senin, 11 Februari 2008

Paket Umrah

Type of Package City Accommodation Room 1 s/d 5 5 s/d 10 10 s/d 15 15 s/d 20 20 s/d 30 30 + 1 EXTRA NIGHT
Pax Pax Pax Pax Pax Pax MAK MAD JED
Mekkah D-Tawheed Inter-Cont. Hotel Double 1250 1230 1210 1190 1170 1150 189 115 80
Hajar Aswad Madinah Oberoi Hotel Triple 1100 1080 1060 1040 1020 1000 162 98 76
Jeddah Le Meridien Hotel Quad N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A
Mekkah Hilton Hotel Double 1050 1030 1010 990 970 950 149 135 76
Multazam Madinah Hilton Hotel Triple 1000 980 960 940 920 900 94 83 71
Jeddah Marriott Hotel Quad N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A
Mekkah Zamzam Grand Hotel Double 885 865 845 825 805 785 120 47 63
Raudhah Madinah Movenpick Hotel Triple 835 815 795 775 755 735 107 40 63
Jeddah Red Sea Hotel Quad N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A N/A
Mekkah Tower Hilton Double 675 655 635 615 595 575 76 47 52
Kiswah Madinah Movenpick Hotel Triple 635 615 595 575 555 535 70 40 47
Jeddah Holiday Inn AlSalam Quad 600 580 560 540 520 500 59 36 44
Mekkah Elaf Kindah Hotel Double 650 630 610 590 570 550 82 47 52
Babussalam Madinah Movenpick Hotel Triple 610 590 570 550 530 510 75 40 47
Jeddah Holiday Inn AlSalam Quad 560 540 520 500 480 460 64 36 44
Mekkah Dar AlSalam/Setaraf Hotel Double 530 510 490 470 450 430 54 41 52
Babulumrah Madinah Bahauden/Setaraf Hotel Triple 495 475 455 435 415 395 48 36 47
Jeddah Holiday Inn AlSalam Quad 465 445 425 405 385 365 43 33 44
Mekkah Mawaddah/Setaraf Hotel Double 510 490 470 450 430 410 52 38 45
Hudaibiyah Madinah Bahauden/Setaraf Hotel Triple 475 455 435 415 395 375 45 33 45
Jeddah Golden Tulip (Kaaki Hotel) Quad 450 430 410 390 370 350 42 29 45
Mekkah Ufuk AlFateh/Setaraf Hotel Double 500 480 460 440 420 400 48 42 45
Tan'em Madinah Dallah Taibah Hotel Triple 470 450 430 410 390 370 43 36 45
Jeddah Golden Tulip (Kaaki Hotel) Quad 395 375 355 335 315 295 39 34 45
Mekkah Multazim/Setaraf Hotel Double 465 445 425 405 385 365 38 38 45
Zaher Madinah Dallah Taibah Hotel Triple 440 420 400 380 360 340 33 33 45
Jeddah Golden Tulip (kaaki Hotel) Quad 415 395 375 355 335 315 31 29 45
Mekkah Mohdar/Setaraf Hotel Double 435 415 395 375 355 335 31 38 45
Nuzha Madinah Dallah Taibah Hotel Triple 415 395 375 355 335 315 28 33 45
Jeddah Golden Tulip (Kaaki Hotel) Quad 400 380 360 340 320 300 25 29 45
Mekkah AlBustan/Setaraf Hotel Double 430 410 390 370 350 330 31 38 45
Gaza Madinah Dallah Taibah Hotel Triple 400 380 360 340 320 300 27 33 45
Jeddah Golden Tulip (Kaaki Hotel) Quad 390 370 350 330 310 290 25 29 45
Notes :- Package Including :- Package Excluding :-
* Above rates all in USD & per person * R/Trip transport by luxury vehicles * Visa Umrah
* Above rates with accomodation for 07 nites (4 Mak + 2 Mad + 1 Jed) * Meet & Assist upon arrival & departure * Air tiket Jed - Mad - Jed
* Above rate for Group minimum 30 pax + 01 FOC * Indonesian menu 3 times a day * Extra bill hotel (laundry, beverage)
* Discount 25% for children (with bed) & discount 50% (without bed) * Mutawif/Guide * Extra luggage at Airport
* Ziarah Makkah + Madinah + Jeddah +Musium +
* For reservation please contact : percetakan AlQur'an + bumi magnet
* Free 10 liter Air zam-zam per pax

HARGA DAPAT BERUBAH TANPA PEMBERITAHUAN TERLEBIH DAHULU DISESUAIKAN DENGAN SITUASI/KONDISI HOTEL DI SAUDI ARABIA

Lomba Potret Mahasiswa

Halo temen2 mahasiswa pecinta fotografi.. :)
kami dari BEM FE UNAIR Surabaya mengadakan lomba fotografi antar
mahasiswa seluruh indonesia dengan tema "Alkulturasi Budaya Indonesia"

ini syarat dan ketentuannya :

Persyaratan Peserta �Fotografi�
1. Dikirim ke alamat :
BEM FE Unair: Graha Krida Mahasiswa Lt. 1, Kav A1 Fakultas Ekonomi
Universitas Airlangga
Jl. Airlangga 4-6 Surabaya Telp (031) 5033642 psw. 128
Fax. (031) 5026288.
Pembayaran ke : memakai rekening ECO�S pusat melalui rekening No.Rek
141-00-0597492-8 a.n Paramita Raditya Putri Bank Mandiri Cab. Universitas
Airlangga. Uang pendaftaran : Rp 10.000,- / karya
2. Ukuran foto: 6R untuk kurasi, dan 12R untuk pameran, dua-duanya
dicetak oleh peserta (dicetak dove)
3. Keterangan foto
Foto harus dilengkapi dengan keterangan sbb:

LEMBAR 1 (identitas pengirim)
a. nama fotografer
b. alamat fotografer
c. e-mail fotografer
d. no telepon dan HP fotografer
e. fotocopy KTM, KTP, slip pembayaran

LEMBAR 2 (identitas foto)
a. judul
b. lokasi
c. deskripsi
d. jenis kamera
e. shulter speed
f. aperture value/diafragma

NB : dibalik foto hanya tertulis:
Nama :
Judul :

4. Foto hasil karya sendiri
5. Foto boleh diolah digital tetapi tidak dimanipulasi digital,
seperti:
a. sharpening
b. desaturale (menghilangkan warna) secara keseluruhan, bukan hanya
sebagian dari foto
c. menggunakan tool untuk menghapus cacat
d. mengubah colour balance, selama tidak terlalu ekstrem bertujuan untuk
menampilkan hasil yang natural
e. meningkatkan saturasi warna, selama tidak terlalu ekstrem dan
bertujuan untuk menampilkan hasil yang natural
f. penggunaan noise removal trol diijinkan, selama tidak ekstrem (hanya
diperbolehkan oleh digital sebatas ketentuan di atas)
6. Foto yang diterima hanya yang sesuai dengan tema, yaitu �Kebudayaan�
dengan �Akulturasi Budaya Indonesia� dan foto hendaknya memiliki
batasan sbb:
a. bukan foto nude
b. bukan foto yang secara langsung menyinggung pihak lain (penghinaan,
cercaan, dan lain-lain)
7. Foto yang lolos kurasi dan foto juara akan dipamerkan pada tanggal
28, 29 Februari, dan 1 Maret 2008 bertempat di Mall City of Tommorow
Surabaya, dimulai pukul 10.00-21.00 WIB
8. Bisa analog dan digital
9. Jika foto tidak sesuai dengan tema, langsung didiskualifikasi
10. Segala bentuk kecurangan dari ketentuan di atas akan
didiskualifikasi dari panitia
11. Foto belum pernah diikutkan dalam lomba manapun
12. Hadiah
Juara 1 : piala+sertifikat+uang
Juara 2 : piala+sertifikat+uang
Juara 3 : piala+sertifikat+uang
Juara Favorit : sertifikat+uang
13. Kurator :
1)Yuyung Abdi (Jurnalis Jawa Pos)
2)Agus �Kucing� (Budayawan)
3)Mamuk Ismuntoro (Jurnalis)

Media publikasi: website, Poster A3 (500), baliho (2), radio, dan
televisi (SCTV media official partner)
14. Panitia tidak bertanggung jawab terhadap gugatan pihak ketiga yang
terkait dengan objek foto
15. Segala keputusan juri tidak dapat di ganggu gugat
16. Pengumpulan karya paling lambat tgl 22 febuari 2008

kalo ada yang tidak jelas, bisa kok tanya balik :D
kalo pingin hubungi hubungi CP :
08563028020 (idris)

Back

Selasa, 05 Februari 2008

Masalah Pengangguran di Indonesia

Masalah Pengangguran di Indonesia
Pengangguran dan Pengertiannya
Dalam indikator ekonomi makro ada tiga hal terutama yang menjadi pokok
permasalahan ekonomi makro. Pertama adalah masalah pertumbuhan ekonomi.
Pertumbuhan ekonomi dapat dikategorikan baik jika angka pertumbuhan positif
dan bukannya negatif. Kedua adalah masalah inflasi. Inflasi adalah indikator
pergerakan harga-harga barang dan jasa secara umum, yang secara bersamaan
juga berkaitan dengan kemampuan daya beli. Inflasi mencerminkan stabilitas
harga, semakin rendah nilai suatu inflasi berarti semakin besar adanya
kecenderungan ke arah stabilitas harga. Namun masalah inflasi tidak hanya
berkaitan dengan melonjaknya harga suatu barang dan jasa. Inflasi juga
sangat berkaitan dengan purchasing power atau daya beli dari masyaraka.
Sedangkan daya beli masyarakat sangat bergantung kepada upah riil. Inflasi
sebenarnya tidak terlalu bermasalah jika kenaikan harga dibarengi dengan
kenaikan upah riil. Masalah ketiga adalah pengangguran. Memang masalah
pengangguran telah menjadi momok yang begitu menakutkan khususnya di
negara-negara berkembang seperti di Indonesia. Negara berkembang seringkali
dihadapkan dengan besarnya angka pengangguran karena sempitnya lapangan
pekerjaan dan besarnya jumlah penduduk. Sempitnya lapangan pekerjaan
dikarenakan karena faktor kelangkaan modal untuk berinvestasi. Masalah
pengangguran itu sendiri tidak hanya terjadi di negara-negara berkembang
namun juga dialami oleh negara-negara maju. Namun masalah pengangguran di
negara-negara maju jauh lebih mudah terselesaikan daripada di negara-negara
berkembang karena hanya berkaitan dengan pasang surutnya business cycle dan
bukannya karena faktor kelangkaan investasi, masalah ledakan penduduk,
ataupun masalah sosial politik di negara tersebut. Melalui artikel inilah
saya mencoba untuk mengangkat masalah pengangguran dengan segala dampaknya
di Indonesia yang menurut pengamatan saya sudah semakin memprihatinkan
terutama ketika negara kita terkena imbas dari krisis ekonomi sejak tahun
1997 .
Apa itu pengangguran? Pengangguran adalah suatu kondisi di mana orang tidak
dapat bekerja, karena tidak tersedianya lapangan pekerjaan. Ada berbagai
macam tipe pengangguran, misalnya pengangguran teknologis, pengangguran
friksional dan pengangguran struktural. Tingginya angka pengangguran,
masalah ledakan penduduk, distribusi pendapatan yang tidak merata, dan
berbagai permasalahan lainnya di negara kita menjadi salah satu faktor utama
rendahnya taraf hidup para penduduk di negara kita. Namun yang menjadi
manifestasi utama sekaligus faktor penyebab rendahnya taraf hidup di
negara-negara berkembang adalah terbatasnya penyerapan sumber daya, termasuk
sumber daya manusia. Jika dibandingkan dengan negara-negara maju,
pemanfaatan sumber daya yang dilakukan oleh negara-negara berkembang relatif
lebih rendah daripada yang dilakukan di negara-negara maju karena buruknya
efisiensi dan efektivitas dari penggunaan sumber daya baik sumber daya alam
maupun sumber daya manusia. Dua penyebab utama dari rendahnya pemanfaatan
sumber daya manusia adalah karena tingkat pengangguran penuh dan tingkat
pengangguran terselubung yang terlalu tinggi dan terus melonjak.
Pengangguran penuh atau terbuka yakni terdiri dari orang-orang yang
sebenarnya mampu dan ingin bekerja, akan tetapi tidak mendapatkan lapangan
pekerjaan sama sekali. Berdasarkan data dari Depnaker pada tahun 1997 jumlah
pengangguran terbuka saja sudah mencapai sekitar 10% dari sekitar 90 juta
angkatan kerja yang ada di Indonesia, dan jumlah inipun belum mencakup
pengangguran terselubung. Jika persentase pengangguran total dengan
melibatkan jumlah pengangguran terselubung dan terbuka hendak dilihat
angkanya, maka angkanya sudah mencapai 40% dari 90 juta angkatan kerja yang
berarti jumlah penganggur mencapai sekitar 36 juta orang. Adapun
pengangguran terselubung adalah orang-orang yang menganggur karena bekerja
di bawah kapasitas optimalnya. Para penganggur terselubung ini adalah
orang-orang yang bekerja di bawah 35 jam dalam satu minggunya. Jika kita
berasumsi bahwa krisis ekonomi hingga saat ini belum juga bisa terselesaikan
maka angka-angka tadi dipastikan akan lebih melonjak.
Ledakan Pengangguran
Akibat krisis finansial yang memporak-porandakan perkonomian nasional,
banyak para pengusaha yang bangkrut karena dililit hutang bank atau hutang
ke rekan bisnis. Begitu banyak pekerja atau buruh pabrik yang terpaksa
di-PHK oleh perusahaan di mana tempat ia bekerja dalam rangka pengurangan
besarnya cost yang dipakai untuk membayar gaji para pekerjanya. Hal inilah
yang menjadi salah satu pemicu terjadinya ledakan pengangguran yakni
pelonjakan angka pengangguran dalam waktu yang relatif singkat.
Awal ledakan pengangguran sebenarnya bisa diketahui sejak sekitar tahun 1997
akhir atau 1998 awal. Ketika terjadi krisis moneter yang hebat melanda Asia
khususnya Asia Tenggara mendorong terciptanya likuiditas ketat sebagai
reaksi terhadap gejolak moneter. Di Indonesia, kebijakan likuidasi atas 16
bank akhir November 1997 saja sudah bisa membuat sekitar 8000 karyawannya
menganggur. Dan dalam selang waktu yang tidak relatif lama, 7.196 pekerja
dari 10 perusahaan sudah di PHK dari pabrik-pabrik mereka di Jawa Barat,
Jakarta, Yogyakarta, dan Sumatera Selatan berdasarkan data pada akhir
Desember 1997. Ledakan pengangguranpun berlanjut di tahun 1998, di mana
sekitar 1,4 juta pengangguran terbuka baru akan terjadi. Dengan perekonomian
yang hanya tumbuh sekitar 3,5 sampai 4%, maka tenaga kerja yang bisa diserap
sekitar 1,3 juta orang dari tambahan angkatan kerja sekitar 2,7 juta orang.
Sisanya menjadi tambahan pengangguran terbuka tadi. Total pengangguran
jadinya akan melampaui 10 juta orang. Berdasarkan pengalaman, jika kita
mengacu pada data-data pada tahun 1996 maka pertumbuhan ekonomi sebesar 3,5
sampai 4% belumlah memadai, seharusnya pertumbuhan ekonomi yang ideal bagi
negara berkembang macam Indonesia adalah di atas 6%.
Berdasarkan data sepanjang di tahun 1996, perekonomian hanya mampu menyerap
85,7 juta orang dari jumlah angkatan kerja 90,1 juta orang. Tahun 1996
perekonomian mampu menyerap jumlah tenaga kerja dalam jumlah relatif besar
karena ekonomi nasional tumbuh hingga 7,98 persen. Tahun 1997 dan 1998,
pertumbuhan ekonomi dapat dipastikan tidak secerah tahun 1996. Pada tahun
1998 krisis ekonomi bertambah parah karena banyak wilayah Indonesia yang
diterpa musim kering, inflasi yang terjadi di banyak daerah, krisis moneter
di dalam negeri maupun di negara-negara mitra dagang seperti sesama ASEAN,
Korsel dan Jepang akan sangat berpengaruh. Jika kita masih berpatokan dengan
asumsi keadaan di atas, maka ledakan pengangguran diperkirakan akan
berlangsung terus sepanjang tahun-tahun ke depan.
Memang ketika kita menginjak tahun 2000, jumlah pengangguran di tahun 2000
ini sudah menurun dibanding tahun 1999. Seiring dengan pertumbuhan ekonomi
tahun 2000 yang meningkat menjadi 4,8 persen. Pengangguran tahun 1999 yang
semula 6,01 juga turun menjadi 5,87 juta orang. Sedang setengah pengangguran
atau pengangguran terselubung juga menurun dari 31,7 juta menjadi 30,1 juta
orang pada tahun 2000. Jumlah pengangguran saat ini mencapat sekitar 35,97
juta orang, namun pemerintah masih memfokuskan penanggulangan pengangguran
ini pada 16,48 juta orang. Jumlah pengangguran saat ini yaitu pada tahu 2001
mencapai 35,97 juta orang yang diperkirakan bisa bertambah bila pemulihan
ekonomi tidak segera berjalan dengan baik. Karena hal inilah maka pemerintah
perlu berusaha semaksimal mungkin untuk mencari investor asing guna
menanamkan modalnya di sini sehingga lapangan pekerjaan baru dapat tercipta
untuk dapat menyerap sebanyak mungkin tenaga kerja.
Berdasarkan perhitungan maka pada saat ini perekonomian negara kita
memerlukan pertumbuhan ekonomi minimal 6 persen, meski idealnya diatas 6
persen, sehingga bisa menampung paling tidak 2,4 juta angkatan kerja baru.
Sebab dari satu persen pertumbuhan ekonomi bisa menyerap sektiar 400 ribu
angkatan kerja. Ini juga ditambah dengan peluang kerja di luar negeri yang
rata-rata bisa menampung 500 ribu angkatan kerja setiap tahunnya. Untuk
memacu pertumbuhan ekonomi yang pesat maka mau tidak mau negara kita
terpaksa harus menarik investasi asing karena sangatlah sulit untuk
mengharapkan banyak dari investasi dalam negeri mengingat justru di dalam
negeri para pengusaha besar banyak yang berhutang ke luar negeri. Hal ini
bertambah parah karena hutang para pengusaha (sektor swasta) dan pemerintah
dalam bentuk dolar. Sementara pada saat ini nilai tukar rupiah begitu rendah
(undervalue) terhadap dolar.
Namun menarik para investor asingpun bukan merupakan pekerjaan yang mudah
jika kita berkaca pada situasi dan kondisi sekarang ini. Suhu politik yang
semakin memanas, kerawanan sosial, teror bom, faktor desintegrasi bangsa,
dan berbagai masalah lainnya akan membuat para investor asing enggan untuk
menanamkan modalnya di Indonesia. Karena itulah maka situasi dan kondisi
yang kondusif haruslah diupayakan dan dipertahankan guna menarik investor
asing masuk kemari dan menjaga agar para investor asing yang sudah
menanamkan modalnya asing tidak lagi menarik modalnya ke luar yang nantinya
akan berakibat capital outflow.
Masalah Pengangguran dan Krisis Sosial
Jika masalah pengangguran yang demikian pelik dibiarkan berlarut-larut maka
sangat besar kemungkinannya untuk mendorong suatu krisis sosial. Suatu
krisis sosial ditandai dengan meningkatnya angka kriminalitas, tingginya
angka kenakalan remaja, melonjaknya jumlah anak jalanan atau preman, dan
besarnya kemungkinan untuk terjadi berbagai kekerasan sosial yang senantiasa
menghantui masyarakat kita.
Bagi banyak orang, mendapatkan sebuah pekerjaan seperti mendapatkan harga
diri. Kehilangan pekerjaan bisa dianggap kehilangan harga diri. Walaupun
bukan pilihan semua orang, di zaman serba susah begini pengangguran dapat
dianggap sebagai nasib. Seseorang bisa saja diputus hubungan kerja karena
perusahaannya bangkrut. Padahal di masyarakat, jutaan penganggur juga antri
menanti tenaganya dimanfaatkan.
Besarnya jumlah pengangguran di Indonesia lambat-laun akan menimbulkan
banyak masalah sosial yang nantinya akan menjadi suatu krisis sosial, karena
banyak orang yang frustasi menghadapi nasibnya. Pengangguran yang terjadi
tidak saja menimpa para pencari kerja yang baru lulus sekolah, melainkan
juga menimpa orangtua yang kehilangan pekerjaan karena kantor dan pabriknya
tutup. Indikator masalah sosial bisa dilihat dari begitu banyaknya anak-anak
yang mulai turun ke jalan. Mereka menjadi pengamen, pedagang asongan maupun
pelaku tindak kriminalitas. Mereka adalah generasi yang kehilangan
kesempatan memperoleh pendidikan maupun pembinaan yang baik.
Salah satu faktor yang mengakibatkan tingginya angka pengangguran di negara
kita adalah terlampau banyak tenaga kerja yang diarahkan ke sektor formal
sehingga ketika mereka kehilangan pekerjaan di sektor formal, mereka
kelabakan dan tidak bisa berusaha untuk menciptakan pekerjaan sendiri di
sektor informal. Justru orang-orang yang kurang berpendidikan bisa melakukan
inovasi menciptakan kerja, entah sebagai joki yang menumpang di mobil atau
joki payung kalau hujan. Juga para pedagang kaki lima dan tukang becak,
bahkan orang demo saja dibayar. Yang menjadi kekhawatiran adalah jika banyak
para penganggur yang mencari jalan keluar dengan mencari nafkah yang tidak
halal. Banyak dari mereka yang menjadi pencopet, penjaja seks, pencuri,
preman, penjual narkoba, dan sebagainya. Bahkan tidak sedikit mereka yang
dibayar untuk berbuat rusuh atau anarkis demi kepentingan politik salah satu
kelompok tertentu yang masih erat hubungannya dengan para pentolan Orba. Ada
juga yang menyertakan diri menjadi anggota laskar jihad yang dikirim ke
Ambon dengan dalih membela agama. Padahal di sana mereka cuma jadi perusuh
yang doyan menjarah, memperkosa, dan membunuh orang-orang Maluku yang tidak
berdosa. Hal inilah yang harus diperhatikan oleh pemerintah jika krisis
sosial tidak ingin berlanjut terus.
Masalah Pengangguran dan Pendidikan
Pengangguran intelektual di Indonesia cenderung terus meningkat dan semakin
mendekati titik yang mengkhawatirkan. Diperkirakan angka pengangguran
intelektual yang pada tahun 1995 mencapai 12,36 persen, pada tahun 1995
diperkirakan akan meningkat menjadi 18,55 persen, dan pada tahun 2003
meningkat lagi menjadi 24,5 persen. Pengangguran intelektual ini tidak
terlepas dari persoalan dunia pendidikan yang tidak mampu menghasilkan
tenaga kerja berkualitas sesuai tuntutan pasar kerja sehingga seringkali
tenaga kerja terdidik kita kalah bersaing dengan tenaga kerja asing.
Fenomena inilah yang sedang dihadapi oleh bangsa kita di mana para tenaga
kerja yang terdidik banyak yang menganggur walaupun mereka sebenarnya
menyandang gelar.
Meski ada kecenderungan pengangguran terdidik semakin meningkat namun upaya
perluasan kesempatan pendidikan dari pendidikan menengah sampai pendidikan
tinggi tidak boleh berhenti. Akan tetapi pemerataan pendidikan itu harus
dilakukan tanpa mengabaikan mutu pendidikan itu sendiri. Karena itu maka
salah satu kelemahan dari sistem pendidikan kita adalah sulitnya memberikan
pendidikan yang benar-benar dapat memupuk profesionalisme seseorang dalam
berkarier atau bekerja. Saat ini pendidikan kita terlalu menekankan pada
segi teori dan bukannya praktek. Pendidikan seringkali disampaikan dalam
bentuk yang monoton sehingga membuat para siswa menjadi bosan. Di
negara-negara maju, pendidikkan dalam wujud praktek lebih diberikan dalam
porsi yang lebih besar. Di sanapun, cara pembelajaran dan pemberian
pendidikkan diberikan dalam wujud yang lebih menarik dan kreatif. Di negara
kita, saat ini ada kecenderungan bahwa para siswa hanya mempunyai kebiasaan
menghafal saja untuk pelajaran-pelajaran yang menyangkut ilmu sosial,
bahasa, dan sejarah atau menerima saja berbagai teori namun sayangnya para
siswa tidak memiliki kemampuan untuk menggali wawasan pandangan yang lebih
luas serta cerdas dalam memahami dan mengkaji suatu masalah. Sedangkan untuk
ilmu pengetahuan alam para siswa cenderung hanya diberikan latihan soal-soal
yang cenderung hanya melatih kecepatan dalam berpikir untuk menemukan
jawaban dan bukannya mempertajam penalaran atau melatih kreativitas dalam
berpikir. Contohnya seperti seseorang yang pandai dalam mengerjakan
soal-soal matematika bukan karena kecerdikan dalam melakukan analisis
terhadap soal atau kepandaian dalam membuat jalan perhitungan tetapi karena
dia memang sudah hafal tipe soalnya. Seringkali seseorangpun hanya sekedar
bisa mengerjakan soalnya dengan menggunakan rumus tetapi tidak tahu asal
muasal rumus tersebut. Kenyataan inilah yang menyebabkan sumber daya manusia
kita ketinggalan jauh dengan sumber daya manusia yang ada di negara-negara
maju. Kita hanya pandai dalam teori tetapi gagal dalam praktek dan dalam
profesionalisme pekerjaan tersebut. Rendahnya kualitas tenaga kerja terdidik
kita juga adalah karena kita terlampau melihat pada gelar tanpa secara
serius membenahi kualitas dari kemampuan di bidang yang kita tekuni.
Sehingga karena hal inilah maka para tenaga kerja terdidik sulit bersaing
dengan tenaga kerja asing dalam usaha untuk mencari pekerjaan.
Jika kita melihat dari sudut pandang ekonomi, pengangguran tenaga kerja
terdidik cenderung meningkat pada saat masyarakat mengalami proses
modernisasi dan industrialisasi. Dalam proses perubahan itu terjadi
pergeseran tenaga kerja antarsektor, yaitu dari sektor ekonomi subsistem ke
sektor ekonomi renumeratif. Setelah kembali mapan, pengangguran akan
cenderung rendah kembali. Proses industrialisasi tidak hanya terjadi pada
suatu titik waktu akan tetapi merupakan suatu proses yang berkelanjutan.
Pergeseran ekonomi dalam proses industrialisasi tidak hanya berlangsung dari
pertanian ke industri tetapi juga terus terjadi dari industri berteknologi
rendah ke teknologi, dan selanjutnya menuju industri yang berbasis informasi
dan intelektualitas. Pada tahap ini, lanjutnya, perubahan itu terus
berlangsung dari waktu ke waktu yang mengakibatkan tenaga kerja harus
terus-menerus menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan teknologi.
Akibatnya pengangguran merupakan suatu kondisi normal di negara-negara maju
yang teknologinya terus berubah. Masalah pengangguran terdidik di Indonesia,
tuturnya, sudah mulai mencuat sejak sekitar tahun 1980-an saat Indonesia
mulai memasuki era industri. Pada tahun 1970-an pemerintah melakukan
investasi besar-besaran pada sektor-sektor yang berkaitan dengan kebutuhan
dasar, seperti pertanian dan pendidikan dasar. Memasuki dasawarsa 1980-an,
output pendidikan SD dalam jumlah besar telah mendorong pertumbuhan
besar-besaran pada jenjang pendidikan menengah dan tinggi. Namun masalah
pendidikan menjadi dilematis, di satu sisi pendidikan dianggap sangat lambat
mengubah struktur angkatan kerja terdidik karena angkatan kerja lulusan
pendidikan tinggi baru 3,05 persen dari angkatan kerja nasional. Namun di
sisi lain, pendidikan juga dipersalahkan karena mengeluarkan lulusan
pendidikan tinggi yang terlalu banyak sehingga menjadi penganggur.
Salah satu penyebab pengangguran di kalangan lulusan perguruan tinggi adalah
karena kualitas pendidikan tinggi di Indonesia yang masih rendah. Akibatnya
lulusan yang dihasilkanpun kualitasnya rendah sehingga tidak sesuai dengan
tuntutan dan kebutuhan masyarakat. Pengangguran terdidik dapat saja
dipandang sebagai rendahnya efisiensi eksternal sistem pendidikan. Namun
bila dilihat lebih jauh, dari sisi permintaan tenaga kerja, pengangguran
terdidik dapat dipandang sebagai ketidakmampuan ekonomi dan pasar kerja
dalam menyerap tenaga terdidik yang muncul secara bersamaan dalam jumlah
yang terus berakumulasi.
Masalah Pengangguran dan Inflasi
Setelah dalam sepuluh tahun terakhir laju inflasi nasional mampu
dipertahankan di bawah angka sepuluh persen, namun pada tahun 1997 laju
inflasi akhirnya menembus angka dua digit, yaitu 11,05 persen. Laju inflasi
tahun 1997 itu jauh lebih tinggi jika dibandingkan inflasi 1996 yang 6,47
persen. Hal itu terjadi, di samping karena kemarau panjang, antara lain juga
akibat krisis moneter yang akhirnya melebar jadi krisis ekonomi. Inflasi
bulan Desember 1997 saja tercatat 2,04 persen. Dengan angka inflasi 11,05
persen, sekaligus menempatkan Indonesia sebagai negara yang memiliki angka
inflasi tertinggi di ASEAN, setidaknya dalam tiga tahun terakhir ini.
Tingginya angka inflasi karena tidak seimbangnya antara permintaan dan
penawaran barang dan jasa.
Ini membuktikan tingginya laju inflasi di negara kita lebih banyak
dipengaruhi sektor riil, bukan sektor moneter. Jika kita mengambil
kesimpulan mengenai masalah inflasi di Indonesia bahwa ternyata laju inflasi
tidak semata ditentukan faktor moneter, tapi juga faktor fisik. Ada empat
faktor yang menentukan tingkat inflasi. Pertama, uang yang beredar baik uang
tunai maupun giro. Kedua, perbandingan antara sektor moneter dan fisik
barang yang tersedia. Ketiga, tingkat suku bunga bank juga ikut mempengaruhi
laju inflasi. Suku bunga di Indonesia termasuk lebih tinggi dibandingkan
negara di kawasan Asia. Keempat, tingkat inflasi ditentukan faktor fisik
prasarana. Melonjaknya inflasipun karena dipicu oleh kebijakan pemerintah
yang menarik subisidi sehingga harga listrik dan BBM meningkat. Kenaikan BBM
ini telah menggenjot tingkat inflasi bulan Juni 2001 menjadi 1,67 persen.
Dampak ini masih terasa sampai bulan Juli 2001 yang akan memberikan
sumbangan inflasi antara 0,3-1 persen. Efek domino yang ditimbulkan pun
masih menjadi pemicu kenaikan harga lainnya. Diperkirakan inflasi tahun ini
tembus dua digit. Kebijakan kenaikan harga BBM per 15 Juni 2001, menjadi
pemicu kenaikan harga-harga kebutuhan pokok lainnya. Kenaikan BBM tersebut
cukup memberatkan masyarakat lapisan bawah karena dapat menimbulkan
multiplier effect, mendorong kenaikan harga jenis barang lainnya yang dalam
proses produksi maupun distribusinya menggunakan BBM.
Tingginya angka inflasi selanjutnya akan menurunkan daya beli masyarakat.
Untuk bisa bertahan pada tingkat daya beli seperti sebelumnya, para pekerja
harus mendapatkan gaji paling tidak sebesar tingkat inflasi. Kalau tidak,
rakyat tidak lagi mampu membeli barang-barang yang diproduksi. Jika
barang-barang yang diproduksi tidak ada yang membeli maka akan banyak
perusahaan yang berkurang keuntungannya. Jika keuntungan perusahaan
berkurang maka perusahaan akan berusaha untuk mereduksi cost sebagai
konsekuensi atas berkurangnya keuntungan perusahaan. Hal inilah yang akan
mendorong perusahaan untuk mengurangi jumlah pekerja/buruhnya dengan mem-PHK
para buruh. Salah satu dari jalan keluar dari krisis ini adalah menstabilkan
rupiah. Membaiknya nilai tukar rupiah tidak hanya tergantung kepada money
suplly dari IMF, tetapi juga investor asing (global investment society)
mengalirkan modalnya masuk ke Indonesia (capital inflow). Karena hal inilah
maka pengendalian laju inflasi adalah penting dalam rangka mengendalikan
angka pengangguran.

Sabtu, 02 Februari 2008

Mohon perhatian!

Pada dasarnya semua personal data telah diamankan. Namun apabila telah terjadi kekeliruan yang tak sengaja, kami mohon maaf bagi yang merasa dirugikan. Mohon isi komen ditempat posting berada, untuk segera dikenali. Mohon tegaskan, apakah posting itu untuk dikoreksi atau dihapus. Wassalam terimakasih.

Jumat, 01 Februari 2008

Empat Bulan Panen Belut



Empat Bulan Panen Belut

Membesarkan belut hingga siap panen dari bibit umur 1-3 bulan butuh waktu 7 bulan. Namun, Ruslan Roy, peternak sekaligus eksportir di Jakarta Selatan, mampu menyingkatnya menjadi 4 bulan. Kunci suksesnya antara lain terletak pada media dan pengaturan pakan.
Belut yang dipanen Ruslan rata-rata berbobot 400 g/ekor. Itu artinya sama dengan bobot belut yang dihasilkan peternak lain. Cuma waktu pemeliharaan yang dilakukan Ruslan lebih singkat 3 bulan dibanding mereka. Oleh karena itu, biaya yang dikeluarkan Ruslan pun jauh lebih rendah. Selain menekan biaya produksi, panen dalam waktu singkat itu mampu mendongkrak ketersediaan pasokan, ujar Ruslan.
Pemilik PT Dapetin di Jakarta Selatan itu hanya mengeluarkan biaya Rp8.000 untuk setiap kolam berisi 200 ekor. Padahal, biasanya para peternak lain paling tidak menggelontorkan Rp14.000 untuk pembesaran jumlah yang sama. Semua itu karena Ruslan menggunakan media campuran untuk pembesarannya.

Media campuran
Menurut Ruslan, belut akan cepat besar jika medianya cocok. Media yang digunakan ayah dari 3 anak itu terdiri dari lumpur kering, kompos, jerami padi, pupuk TSP, dan mikroorganisme stater.
Peletakkannya diatur: bagian dasar kolam dilapisi jerami setebal 50 cm. Di atas jerami disiramkan 1 liter mikroorganisma stater. Berikutnya kompos setinggi 5 cm. Media teratas adalah lumpur kering setinggi 25 cm yang sudah dicampur pupuk TSP sebanyak 5 kg.
Karena belut tetap memerlukan air sebagai habitat hidupnya, kolam diberi air sampai ketinggian 15 cm dari media teratas. Jangan lupa tanami eceng gondok sebagai tempat bersembunyi belut. Eceng gondok harus menutupi ¾ besar kolam, ujar peraih gelar Master of Management dari Philipine University itu.
Bibit belut tidak serta-merta dimasukkan. Media dalam kolam perlu didiamkan selama 2 minggu agar terjadi fermentasi. Media yang sudah terfermentasi akan menyediakan sumber pakan alami seperti jentik nyamuk, zooplankton, cacing, dan jasad-jasad renik. Setelah itu baru bibit dimasukkan.

Pakan hidup
Berdasarkan pengalaman Ruslan, sifat kanibalisme yang dimiliki Monopterus albus itu tidak terjadi selama pembesaran. Asal, pakan tersedia dalam jumlah cukup. Saat masih anakan belut tidak akan saling mengganggu. Sifat kanibal muncul saat belut berumur 10 bulan, ujarnya. Sebab itu tidak perlu khawatir memasukkan bibit dalam jumlah besar hingga ribuan ekor. Dalam 1 kolam berukuran 5 m x 5 m x 1 m, saya dapat memasukkan hingga 9.400 bibit, katanya.
Pakan yang diberikan harus segar dan hidup, seperti ikan cetol, ikan impun, bibit ikan mas, cacing tanah, belatung, dan bekicot. Pakan diberikan minimal sehari sekali di atas pukul 17.00. Untuk menambah nafsu makan dapat diberi temulawak Curcuma xanthorhiza. Sekitar 200 g temulawak ditumbuk lalu direbus dengan 1 liter air. Setelah dingin, air rebusan dituang ke kolam pembesaran. Pilih tempat yang biasanya belut bersembunyi, ujar Ruslan.
Pelet ikan dapat diberikan sebagai pakan selingan untuk memacu pertumbuhan. Pemberiannya ditaburkan ke seluruh area kolam. Tak sampai beberapa menit biasanya anakan belut segera menyantapnya. Pelet diberikan maksimal 3 kali seminggu. Dosisnya 5% dari bobot bibit yang ditebar. Jika bibit yang ditebar 40 kg, pelet yang diberikan sekitar 2 kg.

Hujan buatan
Selain pakan, yang perlu diperhatikan kualitas air. Bibit belut menyukai pH 5-7. Selama pembesaran, perubahan air menjadi basa sering terjadi di kolam. Air basa akan tampak merah kecokelatan. Penyebabnya antara lain tingginya kadar amonia seiring bertumpuknya sisa-sisa pakan dan dekomposisi hasil metabolisme. Belut yang hidup dalam kondisi itu akan cepat mati, ujar Son Son. Untuk mengatasinya, pH air perlu rutin diukur. Jika terjadi perubahan, segera beri penetralisir.

Kehadiran hama seperti burung belibis, bebek, dan berang-berang perlu diwaspadai. Mereka biasanya spontan masuk jika kondisi kolam dibiarkan tak terawat. Kehadiran mereka sedikit-banyak turut mendongkrak naiknya pH karena kotoran yang dibuangnya. Hama bisa dihilangkan dengan membuat kondisi kolam rapi dan pengontrolan rutin sehari sekali, tutur Ruslan.

Suhu air pun perlu dijaga agar tetap pada kisaran 26-28oC. Peternak di daerah panas bersuhu 29-32oC, seperti Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi, perlu hujan buatan untuk mendapatkan suhu yang ideal. Son Son menggunakan shading net dan hujan buatan untuk bisa mendapat suhu 26oC. Bila terpenuhi pertumbuhan belut dapat maksimal, ujar alumnus Institut Teknologi Indonesia itu.

Shading net dipasang di atas kolam agar intensitas cahaya matahari yang masuk berkurang. Selanjutnya 3 saluran selang dipasang di tepi kolam untuk menciptakan hujan buatan. Perlakuan itu dapat menyeimbangkan suhu kolam sekaligus menambah ketersediaan oksigen terlarut. Ketidakseimbangan suhu menyebabkan bibit cepat mati, ucap Son Son.
Hal senada diamini Ruslan. Jika tidak bisa membuat hujan buatan, dapat diganti dengan menanam eceng gondok di seluruh permukaan kolam, ujar Ruslan. Dengan cara itu bibit belut tumbuh cepat, hanya dalam tempo 4 bulan sudah siap panen. (Hermansyah)


Mari Rebut Pasar Belut
Siang itu Juli 2006 di Batutulis, Bogor. Pancaran matahari begitu terik membuat Ruslan Roy berteduh. Ia tetap awas melihat kesibukan pekerja yang memilah belut ke dalam 100 boks styrofoam. Itu baru 3,5 ton dari permintaan Hongkong yang mencapai 60 ton/hari, ujar Ruslan Roy.
Alumnus Universitras Padjadjaran Bandung itu memang kelimpungan memenuhi permintaan belut dari eksportir. Selama ini ia hanya mengandalkan pasokan belut dari alam yang terbatas. Sampai kapan pun tidak bisa memenuhi permintaan, ujarnya. Sebab itu pula ia mulai merintis budidaya belut dengan menebar 40 kg bibit pada Juli 1989.
Roy-panggilan akrab Ruslan Roy-memperkirakan seminggu setelah peringatan Hari Kemerdekaan ke-61 RI semua Monopterus albus yang dibudidayakan di kolam seluas 25 m2 itu siap panen. Ukuran yang diminta eksportir untuk belut konsumsi sekitar 400 g/ekor. Bila waktu itu tiba, eksportir di Tangerang yang jauh-jauh hari menginden akan menampung seluruh hasil panen.
Untuk mengejar ukuran konsumsi, peternak di Jakarta Selatan itu memberi pakan alami berprotein tinggi seperti cacing tanah, potongan ikan laut, dan keong mas. Pakan itu dirajang dan diberikan sebanyak 5% dari bobot tubuh/hari.
Dengan asumsi tingkat kematian 5-10% hingga berumur 9 bulan, Roy menghitung 4-5 bulan setelah menebar bibit, ia bakal memanen 400 kg belut. Dengan harga Rp40.000/kg, total pendapatan yang diraup Rp16-juta. Setelah dikurangi biaya-biaya sekitar Rp2-juta, diperoleh laba bersih Rp14-juta.
Keuntungan itu akan semakin melambung karena pada saat yang sama Roy membuat 75 kolam di Rancamaya, Bogor, masing-masing berukuran sekitar 25 m2 berkedalaman 1 m. Pantas suami Kastini itu berani melepas pekerjaannya sebagai konsultan keuangan di Jakarta Pusat.
Perluas areal

Nun di Bandung, Ir R. M. Son Son Sundoro, lebih dahulu menikmati keuntungan hasil pembesaran belut. Itu setelah ia dan temannya sukses memasok ke beberapa negara. Sebut saja Hongkong, Taiwan, Cina, Jepang, Korea, Malaysia, dan Thailand. Menurut Son Son pasar belut mancanegara tidak terbatas. Oleh karena itu demi menjaga kontinuitas pasokan, ia dan eksportir membuat perjanjian di atas kertas bermaterai. Maksudnya agar importir mendapat jaminan pasokan.
Sejak 1998, alumnus Teknik dan Manajemen Industri di Institut Teknologi Indonesia, itu rutin menyetor 3 ton/hari ke eksportir. Itu dipenuhi dari 30 kolam berukuran 5 m x 5 m di Majalengka, Ciwidey, Rancaekek, dan 200 kolam plasma binaan di Jawa Barat. Ia mematok harga belut ke eksportir US$4-US$5, setara Rp40.000-Rp60.000/kg isi 10-15 ekor. Sementara harga di tingkat petani plasma Rp20.000/kg.

Permintaan ekspor belut
Negara Tujuan Kebutuhan (ton/minggu)
Jepang 1.000
Hongkong 350
Cina 300
Malaysia 80
Taiwan 20
Korea 10
Singapura 5

Sumber: Drs Ruslan Roy, MM, Ir R. M. Son Son Sundoro, www.eelstheband.com, dan telah diolah dari berbagai sumber.

Terhitung mulai Juli 2006, total pasokan meningkat drastis menjadi 50 ton per hari. Itu diperoleh setelah pria 39 tahun itu membuka kerjasama dengan para peternak di dalam dan luar Pulau Jawa. Sebut saja pada awal 2006 ia membuka kolam pembesaran seluas 168 m2 di Payakumbuh, Sumatera Barat. Di tempat lain, penggemar travelling itu juga membuka 110 kolam jaring apung masing-masing seluas 21 m2 di waduk Cirata, Kabupaten Bandung. Total jenderal 1-juta bibit belut ditebar bertahap di jaring apung agar panen berlangsung kontinu setiap minggu. Dengan volume sebesar itu, ayah 3 putri itu memperkirakan keuntungan sebesar US$2.500 atau Rp 20.500.000 per hari.

Di Majalengka, Jawa Barat, Muhammad Ara Giwangkara juga menuai laba dari pembesaran belut. Sarjana filsafat dari IAIN Sunan Gunungjati, Bandung, itu akhir Desember 2005 membeli 400 kg bibit dari seorang plasma di Bandung seharga Rp11,5- juta. Bibit-bibit itu kemudian dipelihara di 10 kolam bersekat asbes berukuran 5 m x 5 m. Berselang 4 bulan, belut berukuran konsumsi, 35-40 cm, sudah bisa dipanen.
Dengan persentase kematian dari burayak hingga siap panen 4%, Ara bisa menjual sekitar 3.000 kg belut. Karena bermitra, ia mendapat harga jual Rp12.500/ kg. Setelah dikurangi ongkos perawatan dan operasional sebesar Rp9- juta dan pembelian bibit baru sebesar Rp11,5- juta, tabungan Ara bertambah Rp17-juta. Bagi Ara hasil itu sungguh luar biasa, sebab dengan pendapatan Rp3- juta- Rp4-juta per bulan, ia sudah bisa melebihi gaji pegawai negeri golongan

IV. Bibit meroket
Gurihnya bisnis belut tidak hanya dirasakan peternak pembesar. Peternak pendeder yang memproduksi bibit berumur 3 bulan turut terciprat rezeki. Justru di situlah terbuka peluang mendapatkan laba relatif singkat. Apalagi kini harga bibit semakin meroket. Kalau dulu Rp10.000/kg, sekarang rata-rata Rp27.500/kg, tergantung kualitas, ujar Hj Komalasari, penyedia bibit di Sukabumi, Jawa Barat. Ia menjual minimal 400-500 kg bibit/bulan sejak awal 1985 hingga sekarang.
Pendeder pun tak perlu takut mencari pasar. Mereka bisa memilih cara bermitra atau nonmitra. Keuntungan pendeder bermitra: memiliki jaminan pasar yang pasti dari penampung. Yang nonmitra, selain bebas menjual eceran, pun bisa menyetor ke penampung dengan harga jual lebih rendah 20-30% daripada bermitra. Toh, semua tetap menuai untung.

Sukses Son Son, Ruslan, Ara, dan Komalasari memproduksi dan memasarkan belut sekarang ini bak bumi dan langit dibandingkan 8 tahun lalu. Siapa yang berani menjamin kalau belut booming gampang menjualnya? ujar Eka Budianta, pengamat agribisnis di Jakarta.
Menurut Eka, memang belut segar kini semakin dicari, bahkan harganya semakin melambung jika sudah masuk ke restoran. Untuk harga satu porsi unagi-hidangan belut segar-di restoran jepang yang cukup bergengsi di Jakarta Selatan mencapai Rp250.000. Apalagi bila dibeli di Tokyo, Osaka, maupun di restoran jepang di kota-kota besar dunia.
Dengan demikian boleh jadi banyak yang mengendus peluang bisnis belut yang kini pasarnya menganga lebar. Maklum pasokan belut-bibit maupun ukuran konsumsi-sangat minim, sedangkan permintaannya membludak. (Hermansyah/Peliput: Lani Marliani)


Belut Tantangan dan Harapan Masa Depan
Budidaya Belut saat ini dirasa sangat menguntungkan mengingat permintaan dalam dan luar negeri terus meningkat, namun Belut alam yang hidup bebas sangat sulit ditemukan.
Penggunaan pestisida pembahas hama dilahan pertanian ternyata berdampak menghilangnya sebagian spesies ikan, termasuk belut. Hal ini sangat memprihatinkan, bila dipandang dari segi keseimbangan alam. Kelestarian alam merupakan tanggungjawab bersama penghuni bumi.
Budidaya Belut sebenarnya tidak sulit dan juga tidak mahal. Masyarakat yang memiliki lahan sempitpun dapat memelihara belut. Secara Teknis Budidaya dan pemeliharaan belut (monopterus albus) hanya memerlukan perhatian dalam memilih tempat/lokasi budidaya, pembuatan kolam, media pemeliharaan, memilih benih, perkembangbiakan belut, penetasan, makanan dan kebiasaan makan serta hama. Disisi lain kita memerlukan tata cara panen, pasca panen, pemasaran dan pencatatan.

Teknik Budidaya dan Pemeliharaan Belut

a. Tempat/Lokasi Budidaya
Pemilihan lokasi bakal pembuatan kolam ditempat yang tidak secara langsung terkena sinar matahari, meskipun dapat disiasati dengan pemberian peneduh. Disamping itu luas lahan dengan memperhatikan kemiringan dan batas calon kolam. Kolam ini dapat diatas tanah atau galian tanah, hal ini tergantung pada luas lahan yang akan memudahkan pengamatan, pembangunan konstruksi kolam, seperti pintu air, saringan dan lain sebagainya.
b. Pembuatan kolam
Lokasi yang telah ditentukan dengan memperhatikan persyaratan teknis dan jenis kolam, baik kolam penampungan induk, kolam pemijahan dan pendederan serta kolam pembesaran. Kolam-kolam ini memiliki ukuran tersndiri, pertama, Kolam Penampungan Induk berukuran 200 cm x 400 cm x 80 cm, kedua Kolam Pemijahan 200 cm x 200 cm x 100 cm, ketiga, Kolam Pembesaran 500 cm x 500 cm x 120 cm.
c. Media Pemeliharaan
Kolam budidaya belut menggunakan media pemelihaan sebagai tempat hidup berupa tanah/lumpur sawah yang dikeringkan, pupuk kandang, pupuk kompos (sekam/gabah padi yang dibusukkan), jerami padi, cincangan batang pisang, pupuk urea dan NPK dengan perbandingan kurang lebih sebagai berikut :
Lapisan paling bawah tanah/lumpur setinggi 20 cm.
1. Lapisan pupuk kandang setinggi 5 cm.
2. Lapisan tanah/lumpur setinggi 10 cm.
3. Lapisan Pupuk kompos setinggi 5 cm.
4. Lapisan tanah/lumpur setinggi 10 cm.
5. Lapisan jerami padi setinggi 15 cm, yang diatasnya ditaburi secara merata pupuk urea 2,5 kg dan NPK 2,5 kg untuk ukuran kolam 500 cm x 500 cm. Perbandingan jumlah pupuk dan luas kolam ini juga dipergunakan dalam ukuran kolam, baik lebih besar maupun kecil.
7. Lapisan tanah/lumpur setinggi 20 cm.
8. Lapisan air dengan kedalaman setinggi 15 cm, yang ditaburi secara merata batang pisang sampai menutupi permukaan kolam.
Seluruh media pemeliharaan ini didiamkan agar terjadi proses permentasi dan siap untuk pemeliharaan belut selama kurang lebih dua minggu.
d. Pemilihan Benih
Media pemeliharaan yang sudah lengkap dan siap untuk pemeliharaan, menuntut pemilihan bibit belut yang berkualitas agar menghasilkan keturunan normal.
Syarat Benih Belut : pertama, anggota tubuh utuh dan mulus atau tidak cacat atau bekas gigitan. kedua, mampu bergerak lincah dan agresif. ketiga, penampilan sehat yang ditunjukan dengan tubuh yang keras, tidak lemas tatkala dipegang. keempat, tubuh berukuran kecil dan berwarna kuning kecoklatan. kelima, usia berkisar 2-4 bulan.
Disamping itu diperhatikan pula pemilihan induk belut jantan dan betina sebagai berikut :
1. Ciri Induk Belut Jantan
Berukuran panjang lebih dari 40 cm.
Warna permukaan kulit gelap atau abu-abu.
Bentuk kepala tumpul.
Usia diatas sepuluh bulan.
2. Ciri Induk Belut Betina
Berukuran panjang 20-30 cm
Warna permukaan kulit cerah atau lebih muda
Warna hijau muda pada punggung dan warna putih kekuningan pada perut
Bentuk kepala runcing
Usia dibawah sembilan bulan.
e. Perkembangan Belut
Belut berkembangbiak secara alami dialam terbuka dan dapat dibudidaya dengan perkembangbiakan normal dikolam dengan media pemeliharaan yang memenuhi persyaratan. Belut secara lami memiliki masa kawin selama musim hujan (4-5 bulan), dimalam hari dengan suhu sekitar 28° C atau lebih. Musim kawin ini ditandai dengan berkeliarannya belut jantan kepenjuru kolam, terutama ketepian dan dangkal yang akan menjadi lubang perkawinan. Lubang berbentuk “U”dimana belut jantan akan membuat gelembung busa dipermukaan air untuk menarik perhatian betina, namun belut jantan menunggu pasangannya dikolam yang tidak berbusa. Telur-telur dikeluarkan disekitar lubang, dibawah busa dan setelah dibuahi akan dicakup pejantan untuk disemburkan dilubang persembunyian yang dijaga belut jantan.
f. Penetasan
Telur-telur ini akan menetas setelah 9-10 hari, tetapi dalam pendederan menetas pada hari ke 12-14. Anak-anak belut ini memiliki kulit kuning yang semakin hari akan berangsur-angsur menjadi coklat. Belut jantan akan tetap menjaga sampai belut muda berusia dua minggu atau mereka meninggalkan sarang penetasan untuk mencari makanan sendiri.
g. Makanan dan kebiasaan makan
Belut secara alamiah memakan segala jenis binatang kecil yang hidup atau terjatuh di air. Belut ini akan menyergap makanannya dengan membuat lubang perangkap, lubang ini menyerupai terowongan berdiameter 5 cm.
h. Hama belut
Belut jarang terserang penyakit yang disebabkan oleh kuman atau bakteri, namun mereka sering kekurangan pangan, kekeringan atau dimakan sesama belut dan predator lainnya, sehingga memerlukan air mengalir agar tetap sehat.
Setelah belut berkembang sesuai yang diharapkan, kita harus memperhatikan tata cara panen agar belut tidak luka dan tetap segar, baik untuk pasar lokal maupun antar daerah dan ekspor. Belut untuk pasar lokal hanya memerlukan ukuran sedang dengan umur 3-4 bulan, sedangkan ekspor perlu ukuran lebih besar dengan usia 6-7 bulan.
Perlakukan pasca panenpun juga harus diperhatikan, baik dalam membersihkan dan memperbaiki kolam pemeliharaan serta dilakukan penggantian media yang baru, sehingga makanan belut tidak habis bahkan semakin banyak.
Belut merupakan makanan bergizi yang layak dikonsumsi manusia, sehingga dapat dipasarkan dimanapun, baik lokal maupun ekspor dengan harga yang cukup menguntungkan.
Dalam rangka budidaya ini akan diselenggarakan Seminar atau Pelatihan Budidaya Belut dengan instruktur/narasumber Ir. R.M. Sonson Sundoro di Kaliurang pada tanggal 12-13 Februari 2005 dengan materi “Teknik Budidaya Belut” di Wisma Taman Eden Kaliurang Yogyakarta.
Kontribusi Pelatihan ini Rp. 525.000,- dengan fasilitas training kit, sertifikat, kartu anggota plasma, kaos, tas, kontrak jaminan pemasaran, transportasi ke peternak belut dan pertanggungan asuransi jiwa.
Tempat pendaftaran :
1. Iriyanto (Sayegan) - 081578064424
2. Slamet Sutiyono (Sidoarum) - 081578866449
3. Darmanto (Gedongkuning) - 08179412499
4. Slemat (Bumenkulon-Baturetno) - 0816688441
5. Joko Supriyanto (Magelang) - (0293) 5501549
Sekretariat : Jl. Wonocatur No. 31 Gedongkuning, Yogyakarta telp. (0274) 7484819 (heri/win)
Sumber : Koperasi Cipta Usaha Mandiri 1 1


Budidaya Belut Menapak Masa Depan
Dikirim pada 14 Feb 2005 Koperasi Usaha Cipta Mandiri Yogyakarta mengadakan pelatihan budidaya belut (monopterus Albus) di Wisma Taman Eden, Kaliurang pada 12-13 Februari 2005. Pelatihan ini menghadirkan Pakar Belut Nasional Ir. RM. Sonson Sundoro.
Koperasi Usaha Cipta Mandiri yang dipimpin oleh Gunadi memang masih relatif muda, namun wawasan yang dikembangkan sangat luas dan menjangkau masa depan. Komitmen koperasi ini kepada rakyat kecil, petani dan peternak belut sangat tinggi, sehingga mereka mencari informasi selengkap mungkin untuk kemajuan dan kesejahteraan penangkap belut alam dan pembudidaya belut. Pengamatan yang dilakukan koperasi usaha ini memang mencengangkan, karena dapat mengungkap kondisi pasar lokal DIY dan sekitarnya. Disamping itu kondisi belut alam sebagai sumber mata pencaharian beberapa keluarga dipedesaan telah mengalami banyak penurunan bahkan menghilang samasekali dimusim kemarau, sehingga memerlukan langkah-langkah konkrit agar penghasilan dan kesejahteraan mereka tidak menurun.
Pasar Godean, sebagai contoh memerlukan suplai belut segar seberat tujuh kuintal. Hasil pengamatan yang lain adalah home industri belut di DIY dan Jateng memerlukan sekitar 1-2 kuintal per industri. Kondisi ini sangat memberikan harapan bagi pembudidaya belut, karena pasar masih sangat terbuka. Kebutuhan-kebutuhan belut segar bagi pasar tradisional dan home industri ini saat ini disuplai dari Jawa Timur dengan kapasitas 50 kilogram per home industri.
Pelatihan budidaya belut ini dimaksudkan untuk membuka wawasan semua pihak yang menggantungkan hidupnya dari bisnis belut. Disamping itu, dengan pelatihan, diharapkan dapat memperdalam pengetahuan dan ketrampilan budidaya belut, sehingga mencapai taraf profesional, karena usaha belut ini dapat dijadikan profesi yang memiliki masa depan cerah. Ir. RM. Sonson Sundoro sebagai nara sumber dan pakar belut nasional mengawali pelatihan teknis budidaya belut ini dengan memberikan gambaran kepada peserta tentang usaha belut.
Kesempatan ini diawali dengan penulisan buku tentang budidaya belut yang mendasarkan pada uji coba selama kurang lebih dua puluh tahun yang dilakukannya dibantu orang tua seorang pakar perikanan. Sonson mengungkap prospek budidaya belut cukup luas peluangnya, karena masyarakat dunia mulai mengenal manfaat mengkonsumsi belut.
Peluang eksporpun terbuka sangat luas, pada tahun 1998 Jepang membutuhkan belut segar seberat lima ton, namun jumlah ini tidak pernah dapat dipenuhi, karena tumpuan ekspor ini masih dari hasil tangkapan belut alam yang dimusim kemarau sangat sulit didapat. Disamping itu kualitas, terutama segi ukuran, tidak dapat dipertahankan, karena belut alam ini setiap hari ditangkap, sehingga tangkapannya semakin kecil dan bahkan dalam dua tahun stok sudah habis.
Pengalaman pahit ini memaksa untuk dilakukan perubahan basis ekspor yang semula belut alam menjadi belut budidaya, sehingga dari segi jumlah dan kualitas dapat dijaga. Pasar Asia Selatan dan Asia Tenggara mulai 2001 mulai nampak menunjukan kenaikan yang berarti. Hal ini terlihat dari permintaan mereka ke Indonesia untuk Hongkong sepuluh ton per hari per pengusaha importir padahal kemampuan baru mencapai tiga ton per hari. Permintaan lain datang dari Malaysia delapan puluh ton per minggu, Korea sepuluh ton per minggu, Harga yang importir tetapkan juga menunjukan penghasilan yang menggiurkan, karena Hongkong menetapkan 4,5 dolar amerika per kilogram belut segar. Jepang bahkan lebih menjanjikan lagi dengan 9-10 dolar amerika per kilogram belut segar. Pasar dalam negeri, bahkan lokal DIY dan sekitarnya juga tidak kalah terbukanya. Pasar dalam negeri telah dipatok harga perkilogramnya sebesar Rp. 10.000,00. untuk plasma. Pasar Jakarta membutuhkan 20 ton per hari dan DIY dan sekitarnya sebanyak 150 home industri terpantau membutuhkan kurang lebih 300 kuintal per hari. Permintaan ini juga datang dari Super market sebanyak 5 kuintal per hari.
Lebih lanjut Sonson mengatakan bahwa bagi pemula diharapkan mau belajar budidaya dan sifat belut, sehingga kanibalism tidak terjadi pada kolam produksi. Disamping itu persyaratan kolam, sehingga belut dapat berkembang dengan baik dan aman dari hama dan predator alami. Kolam ini dapat diatas atau menggali tanah. Pembuatan kolam belut diawali dengan perencanaan konstruksi kolam, pemilihan lahan. Hal ini dilanjukan dengan penggalian tanah atau pembuatan bak diatas tanah, baik untuk kolam penampungan induk, kolam pemijahan dan pendederan maupun kolam pembesaran. Kolam-kolam ini memiliki ukuran tersendiri antara lain Kolam Penampungan Induk berukuran 200 cm X 400 cm kedalaman 80 cm, Kolam Pemijahan dan Pendederan berukuran 200 cm X 200 cm kedalaman 100 cm, Kolam Pembesaran berukuran 500 cm X 500 cm kedalaman 120 cm. Disamping ukuran dan persyaratan lahan juga dilengkapi dengan media pemeliharaan dengan urutan dan ukuran antara lain sebagai berikut :
1. Jerami setinggi 40 cm.
2. Pupuk Urea 5 kg dan NPK 5 kg (kolam berukuran 500 cmX500 cm atau perbandingannya).
3. Lumpur/tanah setinggi 5 cm.
4. Pupuk Kandang setinggi 5 cm.
5. Pupuk kompos setinggi 5 cm.
6. Lumpur/tanah setinggi 5 cm.
7. Cincangan Batang Pisang setinggi 10 cm.
8. Lumpur/tanah setinggi 15 cm.
9. Air setinggi 10 cm.
10. Enceng gondog sebanyak 3/4 permukaan kolam. Media pemeliharaan ini didiamkan agar terjadi proses permentasi selama kurang lebih dua minggu, sehingga siap untuk ditaburi bibit/benih belut yang akan dibudidayakan.
Pelaksanaan pengembangbiakan dapat dimulai setelah kolam dan media pemeliharaan siap. Langkah berikutnya adalah memilih bibit belut yang baik agar hasilnya dapat maksimal. Bibit belut ini harus dipilih yang sempurna atau normal dan singkirkan yang tidak normal. Belut yang berkualitas ini akan menghasilkan keturunan yang baik, sehingga akan berkembang dengan baik pula. Belut berkualitas memenuhi persyaratan sebagai berikut :
1. Anggota tubuh utuh dan mulus yaitu tidak ada luka gigitan.
2. Gerakan lincah dan agresif.
3. Penampilan sehat yang dicirikan tubuh yang keras dan tidak lemas manakala dipegang.
4. Tubuh berukuran kecil dan berwarna kuning kecoklatan.
5. Umur antara 2-4 bulan.
Ciri-ciri Induk Belut yang baik dapat dikenali melalui penampilan :
1. Induk Belut Jantan. -Berukuran panjang lebih dari 40 cm. -Permukaan Kulit lebih gelap atau abu-abu. -Bentuk Kepala Tumpul. -Umur lebih dari sepuluh bulan.
2. Induk Belut Betina. -Berukuran panjang antara 20-30 cm. -Permukaan Kulit lebih cerah dan warna putih kekuningan pada perutnya. -Bentuk kepala runcing. -Umur dibawah sembilan bulan. Belut ini mudah berkembangbiak dialam terbuka dan tidak sulit dibudidayakan dikolam yang menyerupai habitatnya serta memberikan penghasilan yang cukup menjanjikan.
Pemasaran belut baik budidaya maupun tangkap akan dijamin oleh Koperasi Usaha Cipta Mandiri Yogyakarta.
Perkembangbiakan belut, setahun sekali, akan dimulai dengan Belut jantan membuat lubang menyerupai huruf “U” dan gelembung udara yang menarik betina.
Perkawinan akan terjadi pada lubang dan telur akan bertaburan dibawah gelembung udara yang benyerupai busa. Telur-telur ini selanjutnya akan dicakup Belut Jantan untuk ditetaskan di lubang persembunyian dengan pengawasan Belut jantan selama 9-10 hari dialam terbuka dan 12-14 hari dikolam pemijahan. Belut muda ini akan mencari makan sendiri dan lepas dari belut jantan setelah berumur 15 hari.
Secara alami belut memakan binatang lain yang lemah, karena itu mereka harus membuat lubang perangkap yang menyerupai terowongan yang berkelok agar mangsanya tidak mudah lepas.
Belut ini dapat dipanen setelah tiga bulan penaburan untuk pasar lokal, namun pasar ekspor minimal enam bulan. Kolam setelah panen diperbaiki dan diganti media pemeliharaannya agar zat renik yang diperlukan pemeliharaan berikutnya dapat tersedia cukup. (heri/win)


BUDIDAYA IKAN BELUT ( Synbranchus )
1. SEJARAH SINGKAT Belut merupakan jenis ikan konsumsi air tawar dengan bentuk tubuh bulat memanjang yang hanya memiliki sirip punggung dan tubuhnya licin. Belut suka memakan anak-anak ikan yang masih kecil. Biasanya hidup di sawah-sawah, di rawa-rawa/lumpur dan di kali-kali kecil. Di Indonesia sejak tahun 1979, belut mulai dikenal dan digemari, hingga saat ini belut banyak dibudidayakan dan menjadi salah satu komoditas ekspor.
2. SENTRA PERIKANAN Sentra perikanan belut Internasional terpusat di Taiwan, Jepang, Hongkong, Perancis dan Malaysia. Sedangkan sentra perikanan belut di Indonesia berada di daerah Yogyakarta dan di daerah Jawa Barat. Di daerah lainnya baru merupakan tempat penampungan belut-belut tangkapan dari alam atau sebagai pos penampungan.

3. JENIS Klasifikasi belut adalah sebagai berikut: Kelas : Pisces Subkelas : Teleostei Ordo : Synbranchoidae Famili : Synbranchidae Genus : Synbranchus Species : Synbranchus bengalensis Mc clell (belut rawa); Monopterus albus Zuieuw (belut sawah); Macrotema caligans Cant (belut kali/laut) Jadi jenis belut ada 3 (tiga) macam yaitu belut rawa, belut sawah dan belut kali/laut. Namun demikian jenis belut yang sering dijumpai adalah jenis belut sawah.

4. MANFAAT Manfaat dari budidaya belut adalah:
1) Sebagai penyediaan sumber protein hewani.
2) Sebagai pemenuhan kebutuhan sehari-hari.
3) Sebagai obat penambah darah.

5. PERSYARATAN LOKASI
1) Secara klimatologis ikan belut tidak membutuhkan kondisi iklim dan geografis yang spesifik. Ketinggian tempat budidaya ikan belut dapat berada di dataran rendah sampai dataran tinggi. Begitu pula dengan kelembaban dan curah hujan tidak ada batasan yang spesifik.
2) Kualitas air untuk pemeliharaan belut harus bersih, tidak terlalu keruh dan tidak tercemar bahan-bahan kimia beracun, dan minyak/limbah pabrik. Kondisi tanah dasar kolam tidak beracun.
3) Suhu udara/temperatur optimal untukpertumbuhan belut yaitu berkisar antara 25-31 derajat C.
4) Pada prinsipnya kondisi perairan adalah air yang harus bersih dan kaya akan osigen terutama untuk bibit/benih yang masih kecil yaitu ukuran 1-2 cm. Sedangkan untuk perkembangan selanjutnya belut dewasa tidak memilih kualitas air dan dapat hidup di air yang keruh.

6. PEDOMAN TEKNIS BUDIDAYA

6.1. Penyiapan Sarana dan Peralatan
1) Perlu diketahui bahwa jenis kolam budidaya ikan belut harus dibedakan antara lain: kolam induk/kolam pemijahan, kolam pendederan (untuk benih belut berukuran 1-2 cm), kolam belut remaja (untuk belut ukuran 3-5 cm) dan kolam pemeliharaan belut konsumsi (terbagi menjadi 2 tahapan yang masing-masing dibutuhkan waktu 2 bulan) yaitu untuk pemeliharaan belut ukuran 5-8 cm sampai menjadi ukuran 15-20 cm dan untuk pemeliharan belut dengan ukuran 15-20 cm sampai menjadi ukuran 30-40 cm.
2) Bangunan jenis-jenis kolam belut secara umum relatif sama hanya dibedakan oleh ukuran, kapasitas dan daya tampung belut itu sendiri.
3) Ukuran kolam induk kapasitasnya 6 ekor/m2. Untuk kolam pendederan (ukuran belut 1-2 cm) daya tampungnya 500 ekor/m2. Untuk kolam belut remaja (ukuran 2-5 cm) daya tampungnya 250 ekor/m2. Dan untuk kolam belut konsumsi tahap pertama (ukuran 5-8 cm) daya tampungnya 100 ekor/m2. Serta kolam belut konsumsi tahap kedua (ukuran 15-20cm) daya tampungnya 50 ekor/m2, hingga panjang belut pemanenan kelak berukuran 3-50 cm.
4) Pembuatan kolam belut dengan bahan bak dinding tembok/disemen dan dasar bak tidak perlu diplester.
5) Peralatan lainnya berupa media dasar kolam, sumber air yang selalu ada, alat penangkapan yang diperlukan, ember plastik dan peralatan-peralatan lainnya.
6) Media dasar kolam terdiri dari bahan-bahan organik seperti pupuk kandang, sekam padi dan jerami padi. Caranya kolam yang masih kosong untuk lapisan pertama diberi sekam padi setebal 10 cm, diatasnya ditimbun dengan pupuk kandang setebal 10 cm, lalu diatasnya lagi ditimbun dengan ikatan-ikatan merang atau jerami kering. Setelah tumpukan-tumpukan bahan organik selesai dibuat (tebal seluruhnya sekitar 30 cm), berulah air dialirkan kedalam kolam secara perlahan-lahan sampai setinggi 50 cm (bahan organik + air). Dengan demikian media dasar kolam sudah selesai, tinggal media tersebut dibiarkan beberapa saat agar sampai menjadi lumpur sawah. Setelah itu belut-belut diluncurkan ke dalam kolam.

6.2. Penyiapan Bibit

1) Menyiapkan Bibit
a. Anak belut yang sudah siap dipelihara secara intensif adalah yang berukuran 5-8 cm. Di pelihara selama 4 bulan dalam 2 tahapan dengan masing-masing tahapannya selama 2 bulan.
b. Bibit bisa diperoleh dari bak/kolam pembibitan atau bisa juga bibit diperoleh dari sarang-sarang bibit yang ada di alam.
c. Pemilihan bibit bisa diperoleh dari kolam peternakan atau pemijahan. Biasanya belut yang dipijahkan 40 30 cm dan belut jantan berukuran adalah belut betina berukuran cm.
d. Pemijahan dilakukan di kolam pemijahan dengan kapasitas satu ekor pejantan dengan dua ekor betina untuk kolam seluas 1 m2. Waktu pemijahan kira-kira berlangsung 10 hari baru telur-telur ikan belut menetas. Dan setelah menetas umur 5-8 hari dengan ukuran anak belut berkisar 1,5–2,5 cm. Dalam ukuran ini belut segera diambil untuk ditempatkan di kolam pendederan calon benih/calon bibit. Anak belut dengan ukuran sedemikian tersebut diatas segera ditempatkan di kolam 1 (satu) bulan sampai anak belutpendederan calon bibit selama tersebut berukuran 5-8 cm. Dengan ukuran ini anak belut sudah bisa diperlihara dalam kolam belut untuk konsumsi selama dua bulan atau empat bulan.

2) Perlakuan dan Perawatan Bibit Dari hasil pemijahan anak belut ditampung di kolam pendederan calon benih selama 1 bulan. Dalam hal ini benih diperlakukan dengan secermat mungkin agar tidak banyak yang hilang. Dengan perairan yang bersih dan lebih baik lagi apabila di air yang mengalir.

6.3. Pemeliharaan Pembesaran

1) Pemupukan Jerami yang sudah lapuk diperlukan untuk membentuk pelumpuran yang subur dan pupuk kandang juga diperlukan sebagai salah satu bahan organik utama.
2) Pemberian Pakan Bila diperlukan bisa diberi makanan tambahan berupa cacing, kecoa, ulat besar(belatung) yang diberikan setiap 10 hari sekali.
3) Pemberian Vaksinasi
4) Pemeliharaan Kolam dan Tambak Yang perlu diperhatikan pada pemeliharaan belut adalah menjaga kolam agar tidak ada gangguan dari luar dan dalam kolam tidak beracun.

7. HAMA DAN PENYAKIT

7.1. Hama
1) Hama pada belut adalah binatang tingkat tinggi yang langsung mengganggu kehidupan belut.
2) Di alam bebas dan di kolam terbuka, hama yang sering menyerang belut antara lain: berang-berang, ular, katak, burung, serangga, musang air dan ikan gabus. Di pekarangan, terutama yang ada di perkotaan, hama yang sering menyerang hanya katak dan kucing. Pemeliharaan belut secara intensif tidak banyak diserang hama.

7.2. Penyakit
Penyakit yang umum menyerang adalah penyakit yang disebabkan oleh organisme tingkat rendah seperti virus, bakteri, jamur, dan protozoa yang berukuran kecil.

8. PANEN Pemanenan belut berupa 2 jenis yaitu :
1) Berupa benih/bibit yang dijual untuk diternak/dibudidayakan.
2) Berupa hasil akhir pemeliharaan belut yang siap dijual untuk konsumsi (besarnya/panjangnya sesuai dengan permintaan pasar/konsumen). Cara Penangkapan belut sama seperti menangkap ikan lainnya dengan peralatan antara lain: bubu/posong, jaring/jala bermata lembut, dengan pancing atau kail dan pengeringan air kolam sehingga belut tinggal diambil saja.

9. PASCAPANEN Pada pemeliharaan belut secara komersial dan dalam jumlah yang besar, penanganan pasca panen perlu mendapat perhatian yang serius. Hal ini agar belut dapat diterima oleh konsumen dalam kualitas yang baik, sehingga mempunyai jaringan pemasaran yang luas.

10. ANALISIS EKONOMI BUDIDAYA

10.1.Analisis Usaha Budidaya Perkiraan analisis budidaya belut selama 3 bulan di daerah Jawa Barat pada tahun 1999 adalah sebagai berikut:

1) Biaya Produksi
a. Pembuatan kolam tanah 2 x 3 x 1, 4 HOK @ Rp.7.000,- Rp. 28.000,-
b. Bibit 3.000 ekor x @ Rp. 750,- Rp. 225.000,-
c. Makanan tambahan (daging kelinci 3 ekor) @ Rp.15.000,-Rp. 45.000,-
d. Lain-lain Rp. 30.000,- Jumlah Biaya Produksi Rp. 328.000,-

2) Pendapatan: 3000 ekor = 300 kg x @ Rp. 2.500,- Rp. 750.000,-
3) Keuntungan Rp. 422.000,-
4) Parameter Kelayakan Usaha 2,28 10.2. Gambaran Peluang Agribisnis Budidaya ikan belut, baik dalam bentuk pembenihan maupun pembesaran mempunyai prospek yang cukup baik. Permintaan konsumen akan keberadaan ikan belut semakin meningkat. Dengan teknik pemeliharaan yang baik, maka akan diperoleh hasil budidaya yang memuaskan dan diminati konsumen.

11. DAFTAR PUSTAKA
1) Satwono, B. 1999. Budidaya Belut dan Tidar. Penerbit Penebar Swadaya (Anggota IKAPI). Jakarta.
2) Ronni Hendrik S. 1999. Budidaya Belut. Penerbit Bhratara, Jakarta