Selasa, 30 Oktober 2007

Memutus hub kasih sayang

Jakarta, 22 Sepetember 2007

Kepada
Saudari Nyi Mas Kumambang
di tempat.

Masyallah. Memangnya apa atuh neng yang aa bisa harepin dari neng? Sedari 7 April boong kok gak abis2nya. Smp babakbelur aja rasanya aa dibohongin abis2an terus2an. Kirain mah bener aja sejak 12 Juli neng dah sadar mau jujur gak mau boong lagi. Kan aa dah bilang ka neng, sekali kita boong maka kudu disiapin 10 boong baru buat menunjang "kebenaran" dari boong satu itu. Kebayang dong klo neng bakal booooong terus seumur umur. Janji, klo dah mau bersikap jujur maka hati sanubari neng akan tenang, hidup juga lebih nyaman, apapun rejeki kita akan terasa nikmatnya. Dan, ini yang pokok. Aa gak akan pernah lagi julukin neng sebagai setanbelang ratuboong yang membuat neng merasa terhina itu. Duh, aa kudu percaya atuh klo neng sering ngomongnya suka make Demi Allah segala. Tapi sesungguhnya aa inggis aja kok neng, klo buat soal sepele en kecil neng mani gampang pisan ngangkat sumpah atas nama Allah. Duh Gusti, mugia pohaci idaman aa ini dijauhkan dari hal2 yang malahan bertentangan denganj kesucian AsmaMU. Robbanaaa, jagalah dan peliharakan neng agar selalu berada di jalanmu yang lurus... Duh rasanya berat banget lho resiko orang yang bersumpah boong atasnama Allah itu. Aa mampu kok membangun omongan aa selalu dipercaya orang, meski aa gak nyebut Demi Allah juga.

Udah gituh sederetan kalimat yang dilontarkan dari biwir neng. Aa malahan berani menyimpul kan klo penyakit setanbelang ratuboong dah lama kambuh lagi. Cuma aa aja yang bude.
Pantesin niat vakum ketemu aa buat menjaga kesucian bulan Ramadhan ini, malahan sering diisi dengan acara berbuka puasa bersama teman2nya. Bisa gak Maghrib juga gak Taraweh atuh. Lalu rencana tadarus bergantian agar bisa khatam Al-Quran berdua sembari ngalap BBM, juga gak pernah terlaksana. "Duh, mana neng sempat aa..." Tawa neng sembari ngakak.

Makanya dah aja deh ya. Basmallah, aa dengan ini memutuskan hub diplomatik yang tanpa aa sadari bisa menyeret aa ke lembah dosa klo benar pengakuannya itu. Klo gak benar?? Kalau tak ada berada, tak akan tempua bersarang rendah. Duh Gusti, aa takut aja dicaplok sama sarang setanbelang ratuboong. Semoga Allah segera karuniakan pengganti yang jauh lebih baik, lebih cantik, lebih shalihah, lebih intelek. Meskipun aa gak matre juga, tapi klo ntar dapetnya yang jauh lebih kaya dari keluarga neng, itu mah bonus atuh namanya. Amiiien Yaa Rabb.
Makasih ya neng dah sempat hadir di kehidupan aa, maaf klo aa gak bisa puasin hasrat neng. Marilah kita saling menjadi teman baik ya. Manatau kita ini sebenarnya berjodoh aja.
Wassalam,
Ki Arnawi Antareja

Tidak ada komentar: